Google+ expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

Jumaat, 29 Januari 2010

MAT KARAN, MAT KOTAK DAN MINAH KILANGNYA



Telah ditakdirkan pada penghujung tahun 1987 aku menduduki peperiksaan SPM dan pada waktu ini juga aku punyai hubungan yg sedikit tegang dgn bapaku. Tapi tak payahlah aku ceritakan di sini apakah masalahnya. Pada waktu sedang menunggu keputusan SPM keluar, aku jadi tak senang duduk di rumah kerana setelah tak bersekolah maka terputuslah punca pendapatanku selama ini. Aku tak lagi mendapat duit belanja harian sepeti dulu waktu masih bersekolah. Jadi mahu tak mahu demi kehendak aku yg ingin nak berseronok pada setiap hujung minggu ke Padang Kota, Pulau Pinang maka dengan bertemankan basikal, aku pun keluar setiap pagi mencari kerja. 

Nak dijadikan cerita pada waktu ini keadaan ekonomi agak kegawatan dan setiap kilang yg aku pergi kesemuanya hanya perlukan pekerja perempuan saja sebagai operator mesin.
Kebanyakkan kilang pada waktu ini majoritinya menggunakan mesin manual dan perlukan ramai operator untuk mengendalikannya. Dan kaum lelaki pula yg jumlahnya boleh dikira dengan jari hanyalah sebagai juruteknik dan pekerja bahagian setor saja.

Aku sebenarnya tidak keseorangan tapi berdua bersama dengan kawan baikku sedari kecil yang bernama Aziman tapi lebih mesra dengan panggilan Man Jerut. Setelah puas mencari kerja yg bergaji bulan tak dapat, maka mulalah kami membuat pekerjaan yg hanya bergaji hari serta hanya dipanggil apabila khidmat kami diperlukan saja. Dan dalam seminggu tu adalah antara 3 atau 4 hari bekerja dan pekerjaannya pun bermacam macam jugalah yg kami lakukan. Dari kerja menanggung barang untuk diisikan ke dalam lori atau kontena sampailah kepada mencabut paku pada papan2 pelet lama yg nak dipecah dan musnahkan. Dan pada hari2 tertentu pula kami akan pergi ke kilang melebur bijih timah STC seawal 6 pagi utk mendapatkan pas masuk sebagai pekerja kontrak bergaji harian.

Duit yg aku dapat dari pekerjaan ini gunanya tak lain dan tak bukan sekadar nak berseronok pada hari Sabtu dan Ahad di Tanjung ( panggilan org Penang utk Georgetown ). Biasanya kami akan keluar dari rumah pada petang hari sabtu dan balik pula pada keesokannya hari ahad. Jiwa remajalah katakan pada waktu tu, jadi apa yang orangtua larang maka yg itu jugalah yg akan kami buat. Mulalah kami belajar merokok, meminum arak, menghisap ganja dan berpeleseran dgn 'ration' ( gelaran org penang utk bohsia ). Dan padang kota menjadi lokasi wajib kerana di sana pada setiap malam minggu akan ada konsert percuma juga tempat ini penuh dgn ration2 serta ada juga tokan2 ( pengedar ganja) yg jalankan bisnes di situ. Jadi senang bagi kami untuk nak dapatkan keseronokkan hanya di satu tempat saja. All in 1 lah macam iklan shampo kat tv tu. Tapi pada suatu hari maka datanglah seorang kawan abang aku dan dia tawarkan pekerjaan yg boleh dikatakan bergaji lumayan jugalah pada waktu itu. Dengan tanpa berfikir panjan lagi terus saja aku setuju dan berjanji akan mulakan kerja pada hari isnin yg akan datang.

Pada hari isnin yg dijanjikan itu maka secara rasminya inilah pekerjaan bergaji bulan yg pertama dalam sejarah hidupku. Dan rupa rupanya kerja yg bakal aku buat itu adalah sebagai pekerja kontrak kepada kontraktor LLN ( Lembaga Letrik Negara ) yg kerjanya adalah bersangkutan dengan kabel elektrik di bawah tanah. Patutlah gajinya banyak sampai 15 ringgit sehari berbanding gaji kerja kilang yg hanya sekitar 8-10 ringgit saja. Kerjanya sangatlah berat dan teruk sekali sampaikan bukan badan saja yg basah berpeluh tapi seluar dalam pun turut basah sama. Bayangkanlah 1 drum kabel 'high tension' panjangnya 250 meter. Walau ditarik oleh 10 org tapi paling jauh pun boleh ditarik hanya 50 meter saja. Kemudian kami akan patah balik dan tarik lagi 50m dan begitulah seterusnya sampai habis semua 250 meter tersebut. Waktu dulu mana ada pakai 'wintch' macam sekarang semua kerja pun secara manual saja gunakan kudrat. Kalau buat kerja ditepi jalan yg lurus ok lah tapi kalau tempat yg sempit, teruklah kami jadinya. Kerja kami terbahagi kepada 2 tugas. Yang pertama dan yang biasanya kami akan buat kerja 'breakdown' maksudnya kabel yg meletup di bawah tanah dan dah terputus bekalan elektrik. Kerja kami adalah cari tempat di mana kabel tu meletup sampai jumpa. Bila dah jumpa kami akan korek satu lubang yg boleh muat 4 orang kemudian potong bahagian kabel yg dah rosak lepas tu tunggu team LLN pula datang buat kerja gantian kabel yg baru. Jadi pada waktu mereka bekerja maka kami pula akan berehat panjang. Lepas dah siap kerja team LLN itu barulah kami akan bekerja semula iaitu menutup lubang tersebut. Dah siap tutup barulah kami boleh balik ke rumah masing2. Kadang2 ambil masa sehari suntuk tapi dalam kes2 tertentu ada juga yg perlukan masa 3-4 hari baru kami dapat balik ke rumah.

Tugas yang kedua pula adalah memasang kabel baru. Selalunya yg melintasi jalanraya, melintasi sungai atau pun kabel baru utk kegunaan kilang yg baru dibina atau kilang yg perlu penambahan kuasa elektrik. Kerja yang inilah kerja yg susah amat pasal bergantung pada tempat dan jenis kabel. Ada sekali tu kami kena pasang kabel di dalam kawasan taman bunga di Jalan Pantai. Dan pihak majlis perbandaran tidak membenarkan kami gunakan mesin 'back hoe' atas alasan takut akan merosakkan landskap taman bunga tersebut. Jadi terpaksalah kami gunakan cangkul bagi kerja mengorek parit sedalam 3 kaki untuk ditanam kabel tersebut. Rupanya tanah yg ada diparas 2 kaki dah keras semacam batu sampai cangkul pun boleh sumbing. Setiap kali balik kerja tangan akan jadi sakit2 dan kulit melupas melecup sana sini. Bila bangun tidur setiap pagi rasa macam tak nak pergi kerja saja. Tapi bila fikir duit punya pasal, last2 pergi jugalah. Perkara lawak pun pernah terjadi juga pada satu hari waktu kami pasang kabel baru di sebuah kilang di Perai ( kawasan perindustrian yg terbesar di Pulau Pinang ). Mana tak lawaknya, gang kami semua lelaki sedangkan operator kilang tersebut semua perempuan pulak. Sambil buat kerja mata kami pandang dia orang dan mata dia orang pula dok pandang kami. Last2 kerja kami jadi lambat siap dan kerja mereka2 pulak jadi salah buat dan reject habis semua barang yang keluar dari mesin. Sikit punya hero ka kami semua ni..hehe

Ok berbalik pada cerita periksa SPM aku pulak. Cukup 3 bulan aku bekerja sebagai mat karan ni maka keputusan SPM pun keluarlah. Dan aku pun ambil keputusan berhenti kerja dan sambung balik persekolahan aku ke tingkatan 6. Tetapi amat malang sekali walaupun keputusan aku boleh dikatakan bagus jugalah namun bapaku tak mampu lagi nak tanggung biaya persekolahan aku kerana bapa aku telah dinasihatkan bersara dari kerja kerana masalah matanya yg semakin teruk. Maka adik perempuan aku yg muda 3 tahun dari aku pun telah dihantar utk tinggal bersama makcik aku di Kuala Lumpur sedangkan aku pula diminta tinggal dgn pak ngah aku di Seberang Jaya.

Pak ngah aku adalah merupakan adik kedua bapa aku dan dia ada usahakan satu ladang tebu yg seluas 3 ekar sebagai pendapatan sampingan sementara kerja tetapnya adalah kakitangan PPC yg mengendalikan jualan tiket perkhidmatan feri Pulau Pinang. Dia ada menawarkan aku sambung sekolah dengan dia yg akan biayai segala belanjanya. Tapi aku jadi serba salah nak terima dan setelah berfikir panjang maka aku katakan yg aku dah tak minat nak bersekolah lagi kerana aku nak bekerja dan tolong bapa aku pulak. Jadi tak lama sangatlah aku tinggal menetap di rumah dia. Lebih kurang 2 bulan kemudian aku pun minta kebenaran dari dia untuk balik tinggal dengan keluarga aku semula. Selepas berbincang panjang maka akhirnya aku kembali semula ke Jalan Mohd Saad.

Mungkin dah memang rezeki aku kot, baru beberapa hari saja balik ke sini, datang kawan aku mengatakan bahawa kilang tempat kerjanya di Mak Mandin nak pakai seorang kerani setor. Keesokan harinya terus aku pergi temuduga dan pada hari itu jugalah aku memulakan kerja. Jadi ini merupakan satu sejarah peribadi bagi aku kerana buat pertama kalinya aku bekerja di kilang. Kilang ini adalah merupakan sebuah kilang 'plastic injection moulding' yg menghasilkan komponen plastik utk radio keluaran Sony. Dan tugas aku pula adalah sebagai kerani setor yg merekodkan setiap keluar masuk komponen ke 'bin card' lebih kurang sama seperti buku akaun keluar masuk duit cuma bezanya aku tak kira duit. Suasana bekerja aku sama pula seperti waktu di sekolah. Cuma duduk di meja aku dari pagi sampailah ke petang menulis, menulis dan menulis saja. Rasa boring pun ada tapi seronoknya bekerja kilang ni adalah kerana terdapat ramai minah minah operator mesin. Waktu bekerja aku adalah normal iaitu masuk pukul 8 pagi dan balik pada pukul 5 ptg. Tapi bagi operator2 ni semua mereka ada 3 syif waktu kerja iaitu pagi, petang dan malam. Bayangkanlah berapa ramai mereka2 ni dari segi jumlah keseluruhannya.

Maka bermulalah satu kehidupan yg baru pulak bagi aku kerana di sini aku boleh punyai 3 orang 'marka' ( makwe ) yg bekerja pada syif yg tak sama dan tanpa pengetahuan antara satu sama lain marka2 aku ni. Pada sebelah pagi aku jumpa seorang dan pukul 3 ptg nanti aku jumpa yg lain pula. Dan yg bersyif malam maka seminggu aku tak jumpa dan pada minggu berikutnya barulah aku jumpa dia di sebelah pagi pulak. Begitulah putaran yg aku aturkan demi tak nak pecah tembelang rahsia yg aku sebenarnya punyai 3 org marka pada sebuah kilang yg sama. Dan rasa kebosanan terhadap kerja aku pun hilang begitu saja diganti dengan keseronokan berpacaran. Tapi sayang sekali mungkin aku tidak punyai jodoh dengan mereka2 semua ni dan juga dengan kilang itu sendiri kerana aku cuma dapat bertahan bekerja di situ sekitar hanya 8 bulan sahaja.

Cukup 8 bulan aku bekerja d sana, aku terima pulak satu tawaran pekerjaan yg membolehkan aku mengembara ke seluruh pelusuk Malaysia dan yg menjadikan punca pendapatan aku sampailah ke hari ini. Jadi dengan secara tanpa mengucapkan selamat tinggal kepada semua marka2 ku di sana lalu pada hari terima wang gaji yg ke lapan maka sejarah aku sebagai seorang mat kotak pekerja kilang pun berakhirlah sudah. Aku tinggalkan pekerjaanku begitu saja tanpa sebarang surat notis berhenti kerja dan tanpa berceritakan pada sesiapa pun. Jadi beginilah kesudahan ceritaku pada kali ini iaitu hikayat mat karan, mat kotak dan minah kilangnya.

Nota kaki :

Ucapan al fatihah aku tujukan buat bekas2 rakan kilang aku di kilang Polynic Industries, Mak Mandin yang telah meninggal dunia dalam satu kemalangan jalanraya semasa membuat satu perjalanan rombongan beramai ramai. Semoga dicucuri rahmat dan diletakkan di antara orang2 yg beriman. AMIN

Ahad, 24 Januari 2010

BERSEKOLAH DI SEKOLAH DATO ONN BUTTERWORTH


Sekolah Dato Onn Butterworth, Pulau Pinang

Seperti yang aku ceritakan sebelum ini, Sekolah Assumption Butterworth hanya setakat tingkatan 3 sahaja. Jadi pada tahun 1986 aku dan pelajar-pelajar lain telah dipisahkan dan dipindahkan ke beberapa sekolah yang berasingan. Asalnya aku ada memohon untuk memasuki Maktab Tentera Diraja Malaysia dan telah pun diterima tetapi atas alasan tertentu terpaksa aku tolak dan hanya meneruskan persekolahan di sekolah baru iaitu Sekolah Dato Onn Butterworth ( aku akan tulis sebagai SDOB saja lepas ni ). 

Sebenarnya bersama dengan aku ada ramai lagi bekas pelajar Sekolah Assumption Butterworth yang telah dipindahkan ke SDOB ini. Aku dah lupa berapa orang tapi boleh dikatakan hampir 50 pelajar kesemuanya. Pada hari pertama melapor diri kami semua belum ditempatkan ke mana-mana kelas lagi. Kami sekadar dikumpul beramai-ramai di dalam 2 kelas yang kosong. Pada hari yang kedua barulah kami diasingkan ke kelas yang berlainan seperti yang telah ditentukan oleh pihak pentadbiran SDOB. Dan di hari tersebut jugalah kedatangan kami terasa seperti tidak dialu-alukan oleh Penolong Pengetua sekolah iaitu Tuan Ahmad Kadir. Belum sempat masuk ke kelas lagi dan di dalam perhimpunan khas untuk pengumuman pengasingan kelas, amaran keras dan kata dua telah diberikan olehnya. Katanya kelakuan yang buruk di sekolah lama jangan cuba nak diulang di SDOB. Tambahnya lagi kesemua rekod-rekod disiplin kami dari Sekolah Assumption ada di tangannya, jadi dia akan selalu pantau keadaan disiplin kami semua.

Terletaknya sekolah ini adalah di tepi jalan besar jalan lama yang menuju ke Alor Setar dan Kangar di Bagan Ajam kira-kira 5 kilometer daripada Jeti PPC Butterworth. Berhampiran dengan pantai yang agak terkenal di Butterworth pada waktu dahulu iaitu Pantai Bersih. Berdekatan juga dengan kawasan perumahan rumah pangsa kerajaan negeri Taman Tun Dr. Awang dan terdapat lagi 2 sekolah yang berjiran di sini iaitu Sekolah Menengah St. Mark's Butterworth dan Sekolah Rendah Kebangsaan Bagan Ajam. Di bahagian tepi sebelah barat sekolah adalah Kampung Pantai Bagan Ajam dan di utara adalah Kampung Bagan Lebai Tahir. Manakala di utara Kampung Bagan Lebai Tahir pula adalah merupakan pengkalan Tentera Udara Di Raja Malaysia. 

Sekolah ini memang besar dan berlainan dari sekolah lama aku. Di sini pelajarnya adalah bercampur lelaki dan perempuan. Dalam setiap tingkatan terdapat 9 kelas iaitu 3 kelas bagi setiap aliran iaitu sains, perdagangan dan sastera. Kelas yang ada pula adalah dari tingkatan 1  hingga ke tingkatan 6 atas. Bagi tingkatan 1 hingga 3 waktu persekolahan adalah pada sesi petang. Manakala tingkatan 4 hingga 6 pula di sesi pagi. Dan aku telah ditempatkan di kelas tingkatan 4 Sains 2 bersama 4 pelajar lain iaitu Nor Azman, Dharmaraja, Martin Peter dan Mahendran. ( Aku dah pernah berjumpa semula dengan Martin Peter dan Dharmaraja dalam 'reunion SDOB 87' yang pernah kami buat manakala Nor Azman tak dapat dikesan oleh sesiapa pun sejak tamat zaman persekolahan dan Mahendran pula dikhabarkan telah meninggal dunia akibat kemalangan jalanraya beberapa tahun yang lepas yang aku dah lupa pula tahunnya.. )

Rasa malu dan segan pada kali pertama nak masuk ke kelas 4 Sains 2 bila melihat jumlah pelajar perempuan lebih ramai dari yang lelaki. Tapi nasib baiklah terdapat 2 kawan aku yang tinggal berjiran dengan aku di Jalan Mohd Saad dalam kelas yang sama. Ahmad Ezan Mustafa ( Mat Ejan Spek ) dan Anas Tajuddin yang kami beri gelaran 'In Leleh' dah pun ada dalam kelas yang sama dengan aku dan mereka berdua dah bersekolah disini sejak dari tingkatan 1 lagi. Jadi melalui merekalah aku diperkenalkan kepada pelajar lain. 

Di sini terdapat juga pelajar yang dari keturunan Cina dan India walau tak sebanyak di Sekolah Assumption dan majoriti pelajar adalah dari kalangan bangsa Melayu. Dari segi komunikasi sesama pelajar SDOB ada perbezaan kalau dibanding dengan komunikasi pelajar di Sekolah Assumption yang agak muhibah tanpa mengira keturunan atau bangsa. Nampak ketara sangat di SDOB ini setiap pelajar hanya bercakap dan berkumpul dikalangan sesama bangsanya sahaja. Jadi terdapat sedikit isu perkauman dari segi komunikasi dan 'persahabatan' di kalangan pelajar tapi bukanlah isu perkauman yang bersifat negatif.

Puan Rodziah adalah merupakan guru kelas 4 Sains 2 dan pelajaran yang diajarnya adalah matematik. Orangnya cantik manis serta muda dan berwajah lembut dengan penampilan bertudung. Suaranya alahai lemah lembut dan tak pernah meninggikan suara walau pun dalam mood marah. Sekali pandang kita ingat anak dara tapi sebenarnya dah kahwin tapi masih belum ada anak. Secara kebetulan pula rumah dia dengan rumah aku adalah berdekatan kerana suaminya bekerja sebagai pegawai TNB dan mereka tinggal di perumahan kakitangan TNB di Kampung Kastam yang berjiran dengan rumah aku di Jalan Mohd Saad . Jadi secara tak langsung hubungan antara aku dengan Cikgu Rodziah di dalam kelas adalah mesra. Di SDOB ini bermulalah sebuah episod baru dalam hidup aku perkara yang tak pernah aku lakukan sebelum ini iaitu berkawan dengan pelajar perempuan kerana di Sekolah Assumption  yang aku belajar selama 9 tahun dulu semua pelajar adalah lelaki.

Di SDOB hubungan aku dengan ramai lagi kawan-kawan aku yang dari Sekolah Assumption dulu dah menjadi agak renggang. Ini adalah kerana semua kelas aliran sains telah ditambahkan 1 waktu tambahan selama 40 minit setiap hari. Waktu belajar mengikut jadual biasa bagi persekolahan sesi pagi adalah dari jam 7.30 pagi hingga jam 1.20 petang tetapi bagi kelas aliran sains pula adalah dari jam 7.30 pagi sehingga jam 2 petang setiap hari kecuali hari Jumaat sahaja kami semua akan balik pada waktu yang sama iaitu pada pukul 12 tengahari. Waktu rehat kami pun tak sama dengan kelas aliran lain. Pada sesi pagi terdapat 2 waktu giliran rehat yang bertujuan bagi mengurangkan kesesakan di kantin. Ini adalah kerana jumlah pelajar SDOB yang mempunyai 9 kelas bagi setiap tingkatan itu jumlah pelajarnya adalah cukup ramai kalau dikumpulkan serentak pada masa yang sama di kantin yang agak sederhana saja saiznya. Begitu juga dengan jadual untuk kelas Pendidikan Jasmani jika nak menggunakan kemudahan dewan. Kebiasaannya kelas aku akan digilirkan waktu rehat dan waktu kelas pendidikan jasmani sama dengan pelajar dari tingkatan 6. Bagi kelas tingkatan 4 aliran yang lain pula akan digilirkan dengan pelajar tingkatan 5. Jadi walaupun belajar dalam sekolah yang sama tapi amat payah untuk aku berjumpa dengan kawan-kawan aku yang belajar di kelas aliran Perdagangan dan Sastera.

Tak berapa lama kemudian walaupun aku bukanlah ketua kelas bagi kelas 4 Sains 2 tapi akulah pelajar yang paling berpengaruh dalam kelas. Aku pernah berkonfrantasi dengan Cikgu Bakar yang mengajar matapelajaran Bahasa Malaysia ( BM ) kerana pada tahun ini buat pertama kali dalam hidup, aku telah GAGAL dan mendapat markah 'merah' dalam peperiksaan awal tahun bagi matapelajaran Bahasa Malaysia. Katanya karangan yang aku tulis itu walaupun dari segi penulisan adalah bagus tapi karangan itu telah lari dari tajuk dan mata maksimum yang boleh diberikan hanyalah 25 sahaja. Puas aku merayu padanya supaya ditukar kepada jumlah mata yang paling minimum bagi LULUS tapi dia tetap juga dengan keputusannya. Pada peperiksaan yang berikutnya iaitu pada peperiksaan pertengahan tahun dengan matlamat untuk membuktikan bahawa tindakan Cikgu Bakar mengagalkan aku dulu adalah salah, aku berjaya mendapat keputusan A1 dan kedudukan ke 2 terbaik dalam kelas aku untuk matapelajaran Bahasa Malaysia. Tapi Cikgu Bakar pula yang cuba mengambil 'credit' dengan mengatakan bahawa keputusan GAGAL yang dia berikan pada aku dulu adalah pencetus dan pendorong kepada kejayaan aku sekarang. Pirrrrrrrrrrraaaaaaaaahhhhhh....

Cikgu Mat Isa pula mengajar kami pelajaran yang tak masuk dalam senarai peperiksaan iaitu matapelajaran Moral dan Sivik ( kemudian ditukarkan nama kepada Kewarganegaraan pula ). Cikgu Mat Isa sangatlah garang, bengis dan 'jahat mulut' kalau dia tengah marah dan tiada beza samada kepada pelajar lelaki atau perempuan. Pelajar yang dia rasakan tak memberi perhatian pada pengajarannya akan dipanggil ke depan kemudian dirotan dan kadangkala penampar pun akan diberikannya beserta dengan maki hamun yang tak sepatutnya keluar dari seorang cikgu yang mengajar matapelajaran Moral dan Sivik. Kelemahan dia adalah dia tak kenal nama sebenar kami walaupun seorang. Aku dipanggilnya 'mat marlboro' kerana aku memakai tali pinggang dan dompet duit berjenama 'Marlboro' pemberian dari abang tiri aku yang telahpun bekerja. Setiap kali dia nak memanggil aku itulah panggilannya dan untuk pelajar lain, lain pulak gelaran yang dia berikan.

Terdapat juga seorang cikgu yang menguruskan koperasi sekolah dan mengajar matapelajaran matematik tambahan. Namanya adalah Cikgu Abdullah tapi kami gelarnya 'Cikgu Lah Botak' kerana kepalanya yang botak. Setiap kali masuk kelas, 15 minit yang pertama adalah sesi penerangan tentang benda-benda atau buku-buku baru yang ada di koperasi. Kemudian dia akan menulis satu soalan di papanhitam dan kami diarahkan duduk diam dan buatkan jawapan dengan mempunyai jalan kerja. Waktu kelas bagi matapelaran Matematik Tambahan dekat nak habis masa barulah dia tulis jawapan dengan jalan kerja di papanhitam. Samada kami faham atau tak faham itu kami punya masalah dan disuruh usahakan sendiri waktu di rumah dan dia telah menjadi cikgu yang paling tak disukai kaedah pengajarannya oleh kami semua. Cikgu-cikgu lain yang aku masih ingat adalah Ustaz Osman cikgu matapelajaran Agama Islam, Puan Sharma yang mengajar English, Puan Ensun mengajar Sains Biologi, Puan Mahani mengajar Sains Kimia, Cikgu Yusof Cowboy yang mengajar pendidikan jasmani yang juga merupakan guru disiplin dan ramai lagi cikgu yang aku dah lupa nama mereka. Pada waktu tingkatan 5 pula guru kelas kami adalah Puan Norizan yang mengajar matapelajaran Matematik. Puan Rodziah pula telah berpindah sekolah ke Kapar, Selangor kerana mengikut suaminya yang ditukarkan ke Loji Stesyen Janakuasa Elektrik Kapar.

Semasa bersekolah di sini setiap pelajar diwajibkan untuk menjadi ahli kepada mana-mana salah satu pasukan beruniform untuk kegiatan ko-kurikulum pada setiap hari Sabtu. Aku memilih menjadi ahli Pergerakan Pengakap dan seterusnya aku telah dilantik oleh ketua pengakap waktu itu iaitu Saudara Jabian untuk menjawat jawatan Quatermaster. Tugas aku adalah seperti seorang 'storekeeper' yang menjaga dan merekodkan segala keluar masuk barang-barang pengakap dari setor pengakap. Tugas tambahan lain yang diberikan kepada aku adalah menjadi jurulatih kepada budak-budak perempuan kumpulan Pandu Puteri iaitu cabang Pergerakan Pengakap bagi perempuan dan merancang majlis jambori perkhemahan Pengakap dan Pandu Puteri yang dianjurkan diperkarangan sekolah secara tahunan. Di SDOB aku dah tak bergiat lagi dalam kegiatan sukan kerana aku lebih sibuk dan lebih aktif dengan kegiatan kokurikulum pasukan beruniform pulak. Pada kemuncak pembabitan aku dengan Pergerakan Pengakap SDOB, aku telah menciptakan satu kaedah majlis perasmian program perkhemahan Pengakap dan Pandu Puteri dengan meminta cikgu merasmikan program kami dengan menyalakan unggun api yang besar dalam kegelapan malam yang telah dimatikan lampu elektrik dengan gaya ala-ala majlis perasmian Sukan Olimpik. Apabila menyala saja unggun api tersebut, kesemua pelajar dan jemputan yang hadir telah memberikan tepukan dan sorakan dengan amat meriah sekali.

Waktu di tingkatan 5 pula, aku telah mendapat undi yang terbanyak mengalahkan 3 calon yang lain untuk dilantik menjadi ketua kelas 5 Sains 2. Tugas utama aku sebagai ketua kelas adalah merekodkan kedatangan murid dan menjaga ketenteraman kelas ketika cikgu tidak ada. Kadang-kadang cikgu yang sedang sibuk dengan tugasan yang lain dan tak dapat masuk ke kelas akan memberikan nota dan menyuruh aku menulisnya di papanhitam untuk disalin oleh semua pelajar. Untuk tugas-tugas tertentu aku akan bahagikan tugas dengan penolong aku iatu Zanariah Hassan yang mendapat undian kedua terbanyak waktu pencalonan dulu. Aku memilih untuk menguruskan kelas aku seperti seorang pengurus yang menguruskan sebuah persatuan ataupun syarikat. Jadi aku mengadakan satu mesyuarat dengan semua murid dalam kelas aku dan melalui mesyurat itu kami telah mengundi dan memilih satu kumpulan Ahli Jawantankuasa Kelas ( AJK ) yang aku bahagi-bahagikan kuasa dan bidang tugas yang berlainan untuk setiap ahli AJK. Setiap AJK itu pula diberikan kebebasan untuk memilih seberapa ramai ahli pasukan yang akan membantu tugasnya. Seorang AJK ditugaskan menjaga soal kebersihan kelas dan membuat program pengindahan kelas. Seorang AJK ditugaskan untuk mengetuai bahagian penyertaan pertandingan untuk setiap pertandingan atau program yang dianjurkan oleh pihak sekolah. Seorang AJK mengetuai bahagian perancangan majlis keraian serta pemberian hadiah dan seorang AJK lagi akan mengetuai bahagian kegiatan luar kelas dan yang terakhir adalah seorang Bendahari yang ditugaskan untuk membuat kutipan duit tabung kelas pada kadar 20 sen setiap pelajar pada setiap minggu dengan merekodkan setiap keluar masuk duit tabung di dalam sebuah buku akaun. Aku sendiri memilih untuk mengetuai bahagian kebajikan pelajar kelas aku. Setiap AJK yang memerlukan duit untuk programnya perlulah membuat permohonan duit tabung kelas kepada bendahari dan perlu mendapatkan kelulusan dari aku terlebih dahulu. Pada hujung tahun 1987 kami mempunyai jumlah hampir RM 300 dalam tabung kelas untuk menganjurkan majlis perpisahan akhir tahun dan juga pemberian hadiah kenangan kepada beberapa orang cikgu yang kami pilih selain dari guru kelas kami iaitu Puan Norizan. Oleh kerana kami mempunyai duit tabung yang agak banyak aku memberikan kemudahan kepada setiap pelajar kelas aku untuk membuat pinjaman jika memerlukan duit untuk membeli buku atau peralatan sekolah yang lain dari koperasi sekolah dengan tempoh pembayaran balik selama 3 kali. 

Pada waktu itu sekolah SDOB ini baru saja mempunyai kemudahan asrama desa untuk pelajar-pelajar yang tinggal jauh dari sekolah ataupun untuk pelajar yang mempunyai masalah kewangan yang berasal dari keluarga yang berpendapatan rendah. Terdapat 2 blok iaitu blok asrama bagi pelajar lelaki dan asrama bagi pelajar perempuan yang diasingkan. Terdapat makmal biologi, makmal kimia, perpustakaan, bilik lukisan, pusat pelajar, pusat kaunseling, dewan tertutup, gelangang badminton dan sepaktakraw, gelangang bolakeranjang, padang bolasepak, sangkar burung yang besar projek mini zoo sekolah dan juga 'sick bay' iaitu bilik khas untuk pelajar mendapat rawatan sakit ringan di sekolah.

Setiap dinding bangunan sekolah akan dilukiskan dengan lukisan moral oleh pelajar persatuan Seni Lukisan dan pada satu hari terjadilah satu peristiwa yang aku masih ingat lagi sampai ke hari ini. Pada satu hari sabtu iaitu pada hari kegiatan kokurikulum, sedang aku duduk berehat di bangku bawah pokok berdekatan kantin sekolah lepas mengajar budak pandu puteri berkawad, tiba-tiba salah seorang pelajar perempuan persatuan lukisan yang sedang melukis di dinding kantin tersebut menjerit dan berguling guling di atas tanah. Pada mulanya hanya seorang saja kemudiannya ada lagi 2 -3 orang pelajar perempuan lain yang turut menjerit dan berguling di atas tanah. Rupa-rupanya inilah yang dinamakan sebagai 'Histeria'. Histeria ini boleh terjadi secara tiba-tiba dan boleh pula berjangkit kepada pelajar yang lain tapi biasanya kepada pelajar perempuan sahaja. Pada waktu mereka menjadi histeria tenaga mereka menjadi sangat kuat seperti tenaga 4 orang di dalam satu badan, menjerit-jerit dan berguling-guling di atas lantai atau tanah. Untuk mendiamkan seorang pelajar yang sedang mengalami histeria perlukan 4 orang pelajar lain untuk memegangnya. Apa yang aku fikirkan dan dapat merumuskan tentang kejadian histeria ini, ia adalah kemuncak emosi kepada keadaan stress dan tekanan mental yang di alami oleh seseorang terutamanya pelajar perempuan yang kurang bergaul dengan orang lain, suka bersendiri dan kurang berkeyakinan diri. Setiap masalah yang dihadapinya tidak akan diceritakan pada sesiapa pun, sering hilang penumpuan pada pengajaran dan fikirannya sering melayang memikirkan hal yang macam-macam dan keadaan jiwanya serta kekuatan dalamannya adalah lemah. Agak mengecewakan, pelajar yang sering terkena histeria adalah merupakan pelajar perempuan dari keturunan Melayu. 

Di SDOB juga terdapat beberapa kejadian mistik lain yang sering terjadi di asrama pelajar dan terdapat juga cerita mitos yang diperturun ceritakan kepada setiap pelajar 'freshie' oleh golongan senior yang menetap di asrama. Dan salah satu cerita yang terkenal adalah cerita dari pelajar-pelajar yang tinggal di asrama yang pernah berjumpa dengan bayangan seorang bekas pelajar perempuan yang bernama 'Intan' yang pernah bersekolah di sini tetapi telah meninggal dunia digilis keretapi di Permatang Tinggi pada penghujung tahun 1986 dipercayai membunuh diri bersama kekasihnya dengan tidur di atas landasan keretapi kerana dikatakan kecewa percintaan mereka yang dihalang oleh keluarga. 

Keseluruhannya sekolah SDOB ini tidak banyak memberikan kenangan kepada aku kerana aku hanya belajar disini selama 2 tahun sahaja. SDOB lebih menumpukan pada kecermelangan akedemik dan kokurikulum tetapi tidak banyak pencapaian dalam bidang sukan kecuali bolasepak. Oleh kerana mempunyai jumlah pelajar yang ramai, sedikit demi sedikit kawasan lapang yang ada dibangunkan dengan bangunan baru sehingga sekolah ini menjadi padat dengan bangunan dan sehingga terpaksa menggunakan padang sekolah menengah St. Mark's untuk penganjuran hari sukan sekolah.

Tahun 1987 adalah tahun aku menduduki peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia ( SPM ) dan juga tahun terakhir aku bersekolah di sini. Setelah tamat peperiksaan dan setelah mendapat keputusan peperiksaan SPM yang agak baik juga aku telah ditawarkan untuk menyambung pelajaran ke tingkatan 6 di sini. Tapi setelah memikir panjang aku telah mengambil keputusan untuk tidak sambung belajar lagi dan aku bercadang hendak mencari pekerjaan dan hanya akan menyambung belajar secara jarak jauh atau secara belajar sambil bekerja sahaja. Jadi tamatlah sudah sejarah singkatku di sekolah ini. Walaupun singkat sekadar 2 tahun sahaja tapi segala kenangan manis dan ada juga yang pahit semasa aku belajar di sini tetap aku tak lupakan. Setelah aku tidak lagi bersekolah disini, sekolah SDOB ini telah dipilih oleh kerajaan untuk menjadi salah satu sekolah perintis dalam Program Sekolah Bestari dan namanya juga telah ditukar menjadi Sekolah Menengah Kebangsaan Dato Onn Butterworth 
( SMKDOB ). 



Bekas Pelajar Sains 2 Kelas 1986-87 Di Perjumpaan Aidilfitri Pada 19/7/2015

Terkini..

Kepada bekas pelajar SDO Butterworth tahun SPM 1987 anda boleh bergabung dengan kami di Facebook kumpulan dengan mengikuti link ini : 


( Klik Ayat Biru di Bawah )




NOTA KAKI

Dengan ini maka lengkaplah sudah 'Episod Pertama' ceritaku mengenai apa yang aku ungkapkan sebagai kisah 11 tahunku yang penuh kenangan. Iaitu himpunan cerita, peristiwa, sejarah dan nostalgia yang bersangkutan dengan zaman persekolahanku yang merangkumi jarak waktu selama 11 tahun bermula dari 1977 hingga 1987. Dari darjah 1 hingga ke tingkatan 5 dan dari budak hingga meningkat remaja. 

6 tahun di Sekolah Rendah Assumption Butterworth
3 tahun di Sekolah Menengah Assumption Butterworth
2 tahun di Sekolah Dato Onn Butterworth

Pada entri-entri yang seterusnya adalah merupakan 'Episod Kedua' iaitu himpunan cerita yang tercetus setelah tamat zaman persekolahanku merangkumi dari waktu aku masih remaja sehingga meningkat dewasa. Pada setiap entri akan terselit satu-dua peristiwa serta nostalgia zaman 90'an yang aku olah dan tuliskan disini daripada pandangan dan pengalaman yang aku sendiri melaluinya.

Dewasa pada umur dan dewasa juga dengan pengalaman hidup.

...TAMAT...

KLIK FOTO UNTUK MAKLUMAT PERKHIDMATAN KAMI

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...