Google+ expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

Selasa, 25 Januari 2011

CAMERON HIGHLAND : DAERAH YANG SENTIASA DI INGATAN






November 1989 : Apa yang seronoknya mengenai pekerjaan baruku ini adalah aku berpeluang berjalan-jalan ke serata cerok bumi Malaysia tanpa mengeluarkan belanja. Dgn umurku yg baru saja mencecah 19 tahun, jiwa remajaku sangat teruja apabila diberitahu bahawa kami akan bertolak ke tanah tinggi Cameron Highland utk satu kerja yg memakan masa hampir sebulan lamanya. Sebagai persediaan aku telah membeli satu jaket tebal di pasar malam ( jaket bundle 2nd ) dan 2 helai baju western ( kameja lengan panjang berkotak ala2 koboi ). Dan pada hari yg telah ditetapkan maka bertolaklah kami secara berkonvoi dgn 2 van C20 dan seramai 12 org. Dan buat pertama kali juga aku dapat berkenalan dgn lain2 perkerja syarikat aku selain dari team aku sendiri.

Perlu diketahui, pada masa ini masih tiada lagi lebuhraya Utara-Selatan dan perjalanan dari Butterworth menuju ke Cameron Highland perlu melalui jalan2 lama dan bandar2 kecil sepanjang negeri Perak. Walaupun perjalanan mengambil masa yg lama, tapi aku berasa amat senang sekali kerana ini adalah kali ke 3 aku keluar jauh dari Pulau Pinang. Yg pertama adalah sewaktu aku masih lagi bersekolah rendah ke Kuala Lumpur dan ke 2 sewaktu menghadiri kenduri sepupuku di Kajang sewaktu usiaku 17 thn dan dua2 pun dgn menaiki keretapi. Ramai yg tertidur lena tapi aku setia menemani driver kami dgn bersembang hal yg bermacam2. Dan akhirnya destinasi pertama kami pun telah sampai juga iaitu pekan Tapah.

Di Tapah kami berehat sebentar menikmati makan tengahari sambil mengisi minyak kenderaan dan menyejukkan enjin utk perjalanan seterusnya yg lebih mencabar. Setelah itu perjalanan diteruskan dan aku menjadi lebih teruja kerana kali ini perjalanan kami adalah melalui jalan2 yg bengkang bengkok memanjat bukit dicelah hutan hujan Khatulistiwa. Pokok2 yg ada hampir melindungi pemandangan dan matahari juga tak dapat dilihat walaupun ketika itu waktunya adalah tengahari. Jauhnya sempadan daerah Cameron Highland dari Tapah adalah lbh kurang 40km. Ada antara temanku yg muntah2 kerana tak tahan dgn keadaan jalannya yg berbelok belok. Tapi ada juga yg masih dgn selambanya tidur tanpa pedulikan apa2 pun.

Setelah hampir sejam bertolak dari Tapah maka kami pun sampailah ke sebuah pekan yg bernama Ringlet dan cuaca pun menjadi semakin dingin. Aku sangka kami telah sampai tapi rupanya perjalanan diteruskan dan masih jauh lagi kata driver kami. Bermula dari Ringlet pemandangan telah bertukar dari hutan tebal ke kebun2 bunga dan sayur dgn bukit2nya yg telah digondolkan dirata menjadi kebun2 yg besar. Yg menarik pemandangan aku adalah kereta2 disini tidak mempunyai nombor plate dan pelekat road tax tetapi pada tepi pintu ditulis besar dgn huruf ‘CH’. Kebanyakan keretanya adalah dari jenis 4WD dan kelihatan amat buruk serta bising. Kini keadaan jalan sudah tidak terlalu memanjat dan kurang bengkang bengkok spt awal tadi. 
Sepanjang tepi jalan terdapat banyak timbunan guni2 tahi ayam yg dijadikan baja. Pada waktu awal pagi, guni2 itu akan mengeluarkan asap kerana habanya yg panas ( dikatakan jika menanggung guni ini dibahu, panasnya akan terasa sehingga ke mlm hari dan baunya tak akan hilang walaupun selepas mandi ). Ini adalah satu lagi pemandangan menarik yg tak pernah aku lihat sebelum ini.

20 puluh minit kemudian kami sampai pula ke sebuah pekan yg lebih besar dari Ringlet dan layak dipanggil bandar iaitu Tanah Rata. Bandar Tanah Rata merupakan pusat pentadbiran daerah Cameron dan disini terdapat banyak hotel2 yg bertaraf bintang serta pejabat2 kerajaan. Juga terdapat stesyen bas dan teksi, kedai2 makan, kedai cenderamata, padang golf, masjid besar dan taman rekreasi. Keadaan muka bumi pun agak rata tanpa banyak berbukit dan cuaca lebih dingin kerana berangin. Kelihatan juga ramai pelancung dari luar negeri yg mundar mandir membawa peta ditangan masing2 mencari arah tujuan.

Masih belum tiba ke destinasi dan aku dah jadi tak sabar2 nak menjejakkan kakiku di tanah Cameron ini. Seterusnya kami sampai pula ke sebuah bandar yg lebih besar dan lebih sibuk dari Tanah Rata tadi iaitu Bandar Brinchang. Lain pula keadaannya disini, walaupun tak banyak hotel2 besar tapi deretan kedai2 nya lebih banyak dan lebih ramai orang tempatan dan luar yg kelihatan termasuklah dari kalangan Orang Asli ( kebanyakan adalah dari suku Semai dan tidak beragama yg bekerja di kebun2 bunga atau sayur). Kelihatan juga terdapat rumah2 seperti di taman perumahan dan rumah2 pangsa yg tak terlalu tinggi. Kebanyakkan kenderaan yg ada disini adalah seperti yg biasa terdapat di tanah rendah dgn bernombor plate dan punyai pelekat road tax.

Perjalanan masih diteruskan dan aku sedikit kecewa kerana tiada lagi pemandangan bandar selepas itu. Pemandangan berselang seli antara kebun2 sayur dan bunga serta hutan. Begitu juga dgn keadaan jalannnya yg kembali semula dalam keadaan berbelok belok memanjat dan menuruni bukit. Kini telah hampir 2 jam lebih kami memandu dari Tapah dan aku pun jadi tak pasti bila waktunya kami akan sampai ke destinasi kami. Beberapa minit kemudian kami sampai pula ke sebuah pekan kecil bernama Tringkap yg mana berada di kiri kanan jalan dan kebanyakan kedai2 serta rumah2 yg ada dibuat dari papan tak seperti pekan dan bandar yg sebelumnya. Masih belum sampai juga dan kami tiba pula di sebuah pekan kecil lagi di sebelah kanan jalan iaitu Kuala Terla. Kini barulah aku sedar bahawa tanah tinggi Cameron bukanlah seperti sangkaanku iaitu hanya berpusat pada satu pertempatan saja tetapi merupakan satu daerah yg luas dan besar tidak seperti Bukit Bendera ( Pulau Pinang ) atau Genting Highland ( aku tahu kerana pernah kesini sewaktu berkunjung menghadiri perkahwinan sepupuku sebelum ini ).

Akhirnya destinasi yg dituju sampai juga akhirnya apabila kami sampai ke sebuah pekan kecil lagi yg bernama Kampung Raja. Diceritakan oleh org tempatan pada zaman penjajahan British dahulu, terdapat dari kalangan kerabat Kesultanan Pahang dengan di iringi oleh Mat Kilau melarikan diri dan menetap disini. Dan dari situlah tempat ini mendapat namanya. Aku jadi hairan dan takjub sedangkan dengan memandu kereta pun rasanya amat payah dan jauh sekali nak sampai ke tempat ini bagaimana pula di zaman tersebut hanya dengan berjalan kaki dan menaiki kerbau ( mungkin anda tidak tahu lorong2 yg terdapat di dlm hutan dahulu dikenali sebagai jalan kerbau kerana kerbau ini dijadikan sebagai kenderaan pembawa barangan sama seperti kereta lembu dan kuda ). Kampung Raja ini adalah sebuah pekan kecil yg terletak di persimpangan tidak seperti pekan2 sebelum ini yg letaknya di jalan lurus. Sekarang terdapat sebuah lagi jalan yg dibina dari Simpang Pulai, Ipoh untuk ke Cameron Highland yg mana akan sampai ke sini dahulu tidak seperti jalan dari Tapah yg akan sampai ke pekan Ringlet dahulu. Dari persimpangan Kampung Raja anda harus belok ke kiri jika mahu ke Ipoh, Perak dan belok ke kanan jika mahu ke Loging, Gua Musang seterusnya ke Kota Baharu, Kelantan.

Untuk pengetahuan pembaca, jalan yg menuju ke arah Gua Musang inilah yg merupakan tujuan kami datang kesini lakukan kerja2 pengukuran tanah. Di waktu ini ( 1989 ) jalan tersebut masih belum terbina di dalam daerah Cameron tetapi di sempadan Gua Musang jalannya telah ada cuma masih belum diturap dgn tar sahaja ( di sebelah sini banyak terdapat kerja pembalakan dan jalan yg baik adalah lebih diperlukan untuk mengeluarkan hasil balak dari hutan seterusnya ke kilang2 kayu di Gua Musang ). Tapak jalannya masih lagi berhutan tebal, berbukit bukit dan jajarannya ada yg melintasi kebun sayur, kebun bunga serta kebun teh. Jadi dapatkah anda bayangkan betapa sukarnya nanti pekerjaan yg akan kami lakukan sepanjang 9km jajaran cadangan pembinaan jalan tersebut.

Entri ini adalah sebagai pembukaan kepada banyak lagi cerita2 yg berlaku disebaliknya. Dan ini juga adalah merupakan satu cara aku menyampaikan akan kekagumanku akan keindahan dan kepersonaanku kepada alam sekitar serta budaya hidup yg terdapat di daerah tanah tinggi Cameron Highland. Walaupun begitu kekesalan tetap ada kerana atas nama pembanggunan dan kemajuan, alam sekitar menjadi mangsa. Ini terbukti apabila dapat dilhat pada purata suhu malam dan siang pada waktu dahulu dan sekarang. Pada waktu 80an dan awal 90an dahulu purata suhu adalah diantara 8° - 20° Celcius berbanding sekarang yg cuma diantara 10° - 24° Celcius. Rekod terendah yg dicatatkan adalah pada tahun 1978 iaitu 7.8° Celcius. Di entri yg akan datang akan aku ceritakan dgn lebih detail lagi mengapakah ini terjadi pada pemerhatianku disamping pengalaman2 peribadiku yg lainnya.  Sampai ketemu lagi...

Nota kaki :

Ucapan Al-Fatihah kepada Allahyarham Omar bin Shahidan, pemandu bas ekpress merangkap adik kpd adik angkat bapaku dan ucapan takziah kepada keluarga 27 org rakyat Thailand yg lainnya yg terlibat dlm kemalangan maut di Simpang Pulai dalam perjalanan menuruni Cameron Highland pada 21/12/2010 yg lalu.

Isnin, 24 Januari 2011

UKUR TANAH : EPISOD BARU HIDUPKU







BERMULANYA SEJARAH AKU DAN UKUR TANAH 


Penghujung 1989, aku mendapat kerja di syarikat Ukurtanah yang berpejabat di Taman Selat, Butterworth. Terletak bersebelahan dengan kuarters STC iaitu bekas kilang melebur bijih timah yang terbesar di dunia, berdekatan juga dengan tempat lahir aku iaitu Kampung Balai Pukat. 

Dengan gaji permulaan iaitu gaji harian sebanyak RM 10 di campur elaun RM 6 sehari jikalau bekerja di Pulau Pinang dan RM 10 sehari jikalau kerja luar dari Pulau Pinang. Aku sebenarnya tak kisah tentang gaji, maklumlah jawatan pun bukanlah pegawai tapi cuma pembantu saja yang di panggil 'chainman'

Yang bestnya aku langsung tak pernah jejak kaki di dalam pejabat kecuali pada hari terima gaji saja. Jadi aku langsung tak kenal Bos dan kesemua pekerja syarikat yang lain selain daripada team kami. Kerja pun sama juga macam kerja sebelum ni iaitu cuma bekerja jika ada kerja dan jika tak bekerja maka elaun tak dikira. 

Dulu-dulu dalam satu team ukur ada 4 orang semuanya. Diketuai oleh juruteknik ukur tanah yang lebih dikenali sebagai 'kerani ukur' ( skrg gelaran 'kerani' dah bertukar jadi surveyor ), seorang pembantu yang berpengalaman iaitu 'compas man' dan 2 orang lagi adalah 'chainman' termasuklah aku. 

Pada waktu bekerja susunan kedudukan kami biasanya, kerani bersama 'compas man' di tengah dengan teodolite, 'chainman' yang lebih berpengalaman akan berada di bahagian hadapan dan aku sebagai 'chainman' baru pula berkedudukan di bahagian belakang atau lebih dikenali sebagai penjaga 'kayu kaki tiga' iaitu tripod kayu buatan sendiri gunanya untuk gantung plumbob back bearing. 

Rupa-rupanya kerja aku ni tidak semudah yang aku sangka kerana selain dari terpaksa membawa batang kayu kaki tiga dengan ladung plumbob besi, aku juga terpaksa bawa kayu pancang, leveling setaf iaitu pembaris ukur yang bersaiz gergasi, parang dan cat.

Projek pertamaku adalah mengukur kawasan sawah padi berhampiran bulatan Bukit Tengah, Bukit Mertajam utuk pemaju yang akan memajukan kawasan tersebut dengan projek perumahan yang dikenali sebagai Taman Pauh ( skrg dah pun siap sepenuhnya ). Letaknya Taman Pauh ini pada waktu skrg adalah betul-betul ditepi bulatan tersebut dan memanjang melalui jalan Permatang Pauh sehinggalah sampai ke sempadan pagar Universiti Teknologi Mara cawangan Pulau Pinang ( Uitm atau dahulunya lebih dikenali sebagai Institut Teknologi Mara ITM ). 

Entah mengapa ITM yang sudah begitu terkenal dan tersohor sebagai pusat kecemerlangan pendidikan orang Melayu/Bumiputera di Malaysia tiba tiba diubah namanya menjadi UITM. Padahal Massachusetts Institute of Technology ( MIT ) nama yang cukup terkenal di dunia terletak di Amerika yang telah melahirkan banyak bijak pandai dalam bidang IT pun masih mengekalkan namanya hanya sebagai Institut sahaja. Di sebelah atas Taman Pauh iaitu mengikut jalan yang menghala ke arah Bukit Mertajam, terletaknya pula Bandar Perda yang disebelahnya pula adalah Politeknik Seberang Perai.

Berbalik kembali ke cerita aku, di hari pertama lagi rasanya macam nak berhenti kerja sahaja pasal selain dari kena meredah sawah padi yang dipenuhi air ( dan dah tentu pacat2 serta lintah2 ), terpaksa juga berjemur di bawah panas bahang matahari yang tak ada satu pokok pun buat tumpang berteduh. Dah la macam tu, kena marah pulak dengan pesawah pasal pijak pokok padi dan kami diarahkan supaya mengangkat kembali mana2 pokok padi yg rebah dan tenggelam. Kerani dengan compas man tak apalah pasal mereka berdua hanya berdiri terpacak di batas sedangkan kerja2 meredah kotor ni, chainman saja yg buat. Sungguh2 satu pengalaman yang baru bagi aku dan disaat itu juga aku berfikir, aku ni kerja ukur kah atau tanam padi...?

Waktu kerja adalah seawal jam 7 pagi tatkala matahari baru naik dan waktu pulang adalah sebelum waktu solat Zohor ( antara jam 1 atau 2 tghari ). Bergantung juga pada kerjaan dan lokasi kerana kadang2 kami akan berehat dulu selama sejam kemudian sambung kembali hingga jam 5 petang tapi kebiasaannya kami akan terus pulang. Kerana sinar matahari yang terik pada waktu tengahari dan petang akan memberi kesan pada ketepatan alat ukur. Di dalam cuaca panas, apabila diteropong melalui alat ukur, pemandangan akan terlihat seperti ada air, kabur dan bergoyang goyang. Jadi di dalam keadaan yg sebegitu bacaan dari alat ukur tersebut adalah tidak tepat dan jika diteruskan juga maka ukuran yg error tadi akan bertambah besar errornya jika jaraknya semakin jauh. Bayangkan pada huruf 'V', alat ukur berada pada titik tajam dibawah 'V' tersebut dan ruang error adalah berada di bahagian 2 dindingnya yg terbuka di atas. Jika semakin besar huruf 'V' tersebut maka semakin besarlah juga error nya. Pada kebiasaannya kami pulang pada jam 2 ptg, gaji akan dikira seperti biasa manakala jika bekerja hingga jam 5 ptg, maka dapat pula overtime 2 jam ( yg ni yg best pun ).

Sebelum pulang atau menaiki kereta, tubuh badan yg kotor kena dibersihkan dulu, pakaian kerja ditukar ke pakaian yg lain dan alat2 ukur juga dicuci bersih sebelum disimpan di dlm kereta. Bukanlah ada pekeliling yg menyatakan begitu tetapi ini adalah atas arahan dari kerani kerana kereta tu dia yg punya. 

Dulu2 majikan masih kurang menyediakan kenderaan bagi team ukur. Pemilik kereta akan diberi bayaran sewa bulanan serta kos minyak ditanggung sepenuhnya. Bagi kerani ukur, ini adalah satu kelebihan kerana keretanya secara tak langsung dibayar oleh majikan dan duit lebihan akan masuk ke poketnya. Lebihan dari duit minyak pula ( kerana bila minyak di isi RM 40, di claim RM 50 ) itulah yg digunakan utk membelanja kami sarapan pagi, minuman waktu rehat kerja dan rokok. 

Pada waktu ini sarapan pagi yg berupa sekeping roti canai, secawan teh tarik dan sebtg rokok 555, Gold Leaf atau Benson cuma berharga RM 1 sahaja. Skrg mana ada lagi nak dapat harga yg mcm tu. Roti canai pun dah jadi RM 1 sama juga dgn teh tarik manakala sebtg rokok pun dijual pada harga 80 sen ( sekotak rokok 20 batang pula skrg berharga lebih dari RM 10. Meskipun begitu penggemar rokok spt aku tetap membelinya dan yg untung besar bukan saja pengeluar rokok tapi juga kerajaan yg mengutip cukai ).

Apabila diwaktu rehat ( bkn waktu rehat makan tapi apabila kerani membuat perkiraan ) aku diajar oleh compass man cara2 hendak memasang alat kayu kaki tiga tersebut. Agak payah juga nak pasang rupanya lebih2 lagi kalau di kawasan yg bertanah lembik dan berbukit. Kayu kaki tiga tersebut akan dipacak ke tanah dan digantung dgn ladung besi bertali ( plumbob ). Hujung tajam ladung tersebut akan diubah sedikit demi sedikit hingga berada tepat di atas kepala tudung paku payung yg berada di atas kayu peg yg terpacak di atas tanah. Mau berpeluh satu badan nak pasang alat tu jika tak mahir seperti aku. Ditetapkan oleh kerani ukur, tempoh pemasangan mesti siap dlm 3-5 minit barulah boleh dikatakan cekap. Tapi 3-5 minit tu aku rasakan mcm 3-5 saat saja kerana aku mmg tak mampu nak siapkan. Paling2 cepat pun dlm 15 minit baru siap itupun ditempat yg rata ditempat aku belajar pasang. Bila sampai waktunya nak pasang di tempat kerja yg sebenarnya, 15 minit pun masih tak siap2 lagi kerana setiap kali adjust satu kaki, ladung itu akan pergi ke tempat lain. Adjust kaki yg lain pula, lari lagi kesebelah lain. Mau tak mau si compass man tadi akan datang kepada aku dan bantu aku. Nasib baik la yg jadi kerani tu pun serta semua yg satu team ni adalah berasal dari Jalan Mohd Saad juga iaitu sama tempat tinggal dgn aku. Nasib baiklah kawan2 juga, mau kata org lain, aku rasa hari pertama lagi aku dah kena marah berjela jela dgn kerani kami. Tapi terbalik pula keadaannya, aku cuma diketawakan saja oleh mereka.

Jadi inilah pengalaman pertama aku bekerja dalam bidang ukurtanah dengan jawatan yg pertama sebagai chainman. Dan dalam tempoh 3 bulan kemudian, aku dah jadi mahir bab2 pasang alat kayu kaki tiga ini termasuklah mahir memasang alat teodolite utk kerani aku. Tempoh pemasangan aku dah jadi standard cuma dlm waktu 5 minit sahaja tak kiralah walau dimana dan apa keadaan tapak tanah pun. Dan sepanjang 3 bulan tersebut, merata ratalah segala pelusuk negeri Pulau Pinang kami pergi utk dibuat kerja ukur. Kebanyakkan kerja2 yg kami buat adalah untuk pemaju perumahan dan juga tuan2 tanah yg mahu tahu dimana sempadan tanahnya berada dan menanda sempadan pecahan bahagian. Mengukur ketinggian tanah untuk di tambak menjadi lebh tinggi atau pun mananda bahagian2 tertentu mengikut pelan yg diberikan pada kami. Ada juga mananda kawasan berbukit untuk dipotong tanahnya menjadi lebih rendah dan rata dan kadang2 ada juga menanda cerucuk piling yg akan ditanam di bawah tapak2 tiang rumah yg bakal dibina.

Sesuatu yg membuatkan aku merasa sungguh seronok bekerja dalam bidang ukurtanah ini adalah, kami bekerja di tempat yg berlainan pada setiap hari. Dan apabila lalu semula ke tapak kerja kami yg telah siap terbina, akan terbitlah satu rasa bangga dlm diri bahawasanya kamilah yg meneroka kawasan tersebut dari keadaan yg masih semak berhutan tanpa ada apa2 pun sehinggalah siap sepenuhnya dipenuhi rumah2 atau jalan2 baru. Kira kira kami ini punyai jasa yg amat besar dan penting dalam kemajuan projek tersebut. Dan kerja2 kami adalah tepat dan tidak lari dari pelan pembinaan yg dilukis oleh jurutera2 rekabentuk daripada firma2 konsultant. Kenyataannya kerja2 pengukuran tanah adalah semestinya tepat dan andaikata tidak, maka syarikat kami akan disaman ke mahkamah dan segala gantirugi akibat tidak tepatnya ukuran kami tersebut terpaksa dibayar oleh majikan kami.

Jadi inilah dia sedikit sebanyak pengenalanku dengan kerja ukur tanah ini dan sebabnya mengapa aku jadi berminat dan terdorong untuk maju dlm bidang ini sampailah ke hari ini. Walaupun kegawatan ekonomi pada tahun 1998 hampir menggugat sektor pembinaan dan kerjayaku namun aku bersyukur kerana masih dapat bertahan sampailah ke hari ini. Pada entri yg seterusnya akan ku ceritakan pula pengalaman2 ku merantau ke seluruh pelusok Malaysia dengan segala pemerhatianku terhadap perubahan2 yg terjadi di negara kita. Mungkin pada kebanyakan orang perubahan itu adalah perkara biasa tetapi bagi aku pula, perubahan2 itu adalah ada pro dan kontranya yg dapat kita fikirkan dan analisis akan bahana dan faedahnya. Melalui pekerjaanku ini aku dapat melihatnya dgn lebih dekat lagi kerana aku terbabit secara langsung dan merupakan sebahagian dari tenaga yg menrealisasikannya. Semuanya akan aku mulai dengan pengalamanku keluar merantau buat pertama kali dari negeri kesayanganku Pulau Pinang dan bermula dengan projek pertamaku di Cameron Highland.




Nota kaki :


Ucapan terima kasihku yang tak terhingga kepada tok guruku dalam bidang ini iaitu Saudara Anuar bin Abdul dan juga Bos pertamaku iaitu Mendiang Steven Soon Tet Hen atas jasa2 mereka mendidik aku dlm bidang ini. Tanpa mereka, siapalah aku....

KLIK FOTO UNTUK MAKLUMAT PERKHIDMATAN KAMI

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...