Google+ expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

Selasa, 25 Januari 2011

CAMERON HIGHLAND : DAERAH YANG SENTIASA DI INGATAN






November 1989 : Apa yang seronoknya mengenai pekerjaan baruku ini adalah aku berpeluang berjalan-jalan ke serata cerok bumi Malaysia tanpa mengeluarkan belanja. Dgn umurku yg baru saja mencecah 19 tahun, jiwa remajaku sangat teruja apabila diberitahu bahawa kami akan bertolak ke tanah tinggi Cameron Highland utk satu kerja yg memakan masa hampir sebulan lamanya. Sebagai persediaan aku telah membeli satu jaket tebal di pasar malam ( jaket bundle 2nd ) dan 2 helai baju western ( kameja lengan panjang berkotak ala2 koboi ). Dan pada hari yg telah ditetapkan maka bertolaklah kami secara berkonvoi dgn 2 van C20 dan seramai 12 org. Dan buat pertama kali juga aku dapat berkenalan dgn lain2 perkerja syarikat aku selain dari team aku sendiri.

Perlu diketahui, pada masa ini masih tiada lagi lebuhraya Utara-Selatan dan perjalanan dari Butterworth menuju ke Cameron Highland perlu melalui jalan2 lama dan bandar2 kecil sepanjang negeri Perak. Walaupun perjalanan mengambil masa yg lama, tapi aku berasa amat senang sekali kerana ini adalah kali ke 3 aku keluar jauh dari Pulau Pinang. Yg pertama adalah sewaktu aku masih lagi bersekolah rendah ke Kuala Lumpur dan ke 2 sewaktu menghadiri kenduri sepupuku di Kajang sewaktu usiaku 17 thn dan dua2 pun dgn menaiki keretapi. Ramai yg tertidur lena tapi aku setia menemani driver kami dgn bersembang hal yg bermacam2. Dan akhirnya destinasi pertama kami pun telah sampai juga iaitu pekan Tapah.

Di Tapah kami berehat sebentar menikmati makan tengahari sambil mengisi minyak kenderaan dan menyejukkan enjin utk perjalanan seterusnya yg lebih mencabar. Setelah itu perjalanan diteruskan dan aku menjadi lebih teruja kerana kali ini perjalanan kami adalah melalui jalan2 yg bengkang bengkok memanjat bukit dicelah hutan hujan Khatulistiwa. Pokok2 yg ada hampir melindungi pemandangan dan matahari juga tak dapat dilihat walaupun ketika itu waktunya adalah tengahari. Jauhnya sempadan daerah Cameron Highland dari Tapah adalah lbh kurang 40km. Ada antara temanku yg muntah2 kerana tak tahan dgn keadaan jalannya yg berbelok belok. Tapi ada juga yg masih dgn selambanya tidur tanpa pedulikan apa2 pun.

Setelah hampir sejam bertolak dari Tapah maka kami pun sampailah ke sebuah pekan yg bernama Ringlet dan cuaca pun menjadi semakin dingin. Aku sangka kami telah sampai tapi rupanya perjalanan diteruskan dan masih jauh lagi kata driver kami. Bermula dari Ringlet pemandangan telah bertukar dari hutan tebal ke kebun2 bunga dan sayur dgn bukit2nya yg telah digondolkan dirata menjadi kebun2 yg besar. Yg menarik pemandangan aku adalah kereta2 disini tidak mempunyai nombor plate dan pelekat road tax tetapi pada tepi pintu ditulis besar dgn huruf ‘CH’. Kebanyakan keretanya adalah dari jenis 4WD dan kelihatan amat buruk serta bising. Kini keadaan jalan sudah tidak terlalu memanjat dan kurang bengkang bengkok spt awal tadi. 
Sepanjang tepi jalan terdapat banyak timbunan guni2 tahi ayam yg dijadikan baja. Pada waktu awal pagi, guni2 itu akan mengeluarkan asap kerana habanya yg panas ( dikatakan jika menanggung guni ini dibahu, panasnya akan terasa sehingga ke mlm hari dan baunya tak akan hilang walaupun selepas mandi ). Ini adalah satu lagi pemandangan menarik yg tak pernah aku lihat sebelum ini.

20 puluh minit kemudian kami sampai pula ke sebuah pekan yg lebih besar dari Ringlet dan layak dipanggil bandar iaitu Tanah Rata. Bandar Tanah Rata merupakan pusat pentadbiran daerah Cameron dan disini terdapat banyak hotel2 yg bertaraf bintang serta pejabat2 kerajaan. Juga terdapat stesyen bas dan teksi, kedai2 makan, kedai cenderamata, padang golf, masjid besar dan taman rekreasi. Keadaan muka bumi pun agak rata tanpa banyak berbukit dan cuaca lebih dingin kerana berangin. Kelihatan juga ramai pelancung dari luar negeri yg mundar mandir membawa peta ditangan masing2 mencari arah tujuan.

Masih belum tiba ke destinasi dan aku dah jadi tak sabar2 nak menjejakkan kakiku di tanah Cameron ini. Seterusnya kami sampai pula ke sebuah bandar yg lebih besar dan lebih sibuk dari Tanah Rata tadi iaitu Bandar Brinchang. Lain pula keadaannya disini, walaupun tak banyak hotel2 besar tapi deretan kedai2 nya lebih banyak dan lebih ramai orang tempatan dan luar yg kelihatan termasuklah dari kalangan Orang Asli ( kebanyakan adalah dari suku Semai dan tidak beragama yg bekerja di kebun2 bunga atau sayur). Kelihatan juga terdapat rumah2 seperti di taman perumahan dan rumah2 pangsa yg tak terlalu tinggi. Kebanyakkan kenderaan yg ada disini adalah seperti yg biasa terdapat di tanah rendah dgn bernombor plate dan punyai pelekat road tax.

Perjalanan masih diteruskan dan aku sedikit kecewa kerana tiada lagi pemandangan bandar selepas itu. Pemandangan berselang seli antara kebun2 sayur dan bunga serta hutan. Begitu juga dgn keadaan jalannnya yg kembali semula dalam keadaan berbelok belok memanjat dan menuruni bukit. Kini telah hampir 2 jam lebih kami memandu dari Tapah dan aku pun jadi tak pasti bila waktunya kami akan sampai ke destinasi kami. Beberapa minit kemudian kami sampai pula ke sebuah pekan kecil bernama Tringkap yg mana berada di kiri kanan jalan dan kebanyakan kedai2 serta rumah2 yg ada dibuat dari papan tak seperti pekan dan bandar yg sebelumnya. Masih belum sampai juga dan kami tiba pula di sebuah pekan kecil lagi di sebelah kanan jalan iaitu Kuala Terla. Kini barulah aku sedar bahawa tanah tinggi Cameron bukanlah seperti sangkaanku iaitu hanya berpusat pada satu pertempatan saja tetapi merupakan satu daerah yg luas dan besar tidak seperti Bukit Bendera ( Pulau Pinang ) atau Genting Highland ( aku tahu kerana pernah kesini sewaktu berkunjung menghadiri perkahwinan sepupuku sebelum ini ).

Akhirnya destinasi yg dituju sampai juga akhirnya apabila kami sampai ke sebuah pekan kecil lagi yg bernama Kampung Raja. Diceritakan oleh org tempatan pada zaman penjajahan British dahulu, terdapat dari kalangan kerabat Kesultanan Pahang dengan di iringi oleh Mat Kilau melarikan diri dan menetap disini. Dan dari situlah tempat ini mendapat namanya. Aku jadi hairan dan takjub sedangkan dengan memandu kereta pun rasanya amat payah dan jauh sekali nak sampai ke tempat ini bagaimana pula di zaman tersebut hanya dengan berjalan kaki dan menaiki kerbau ( mungkin anda tidak tahu lorong2 yg terdapat di dlm hutan dahulu dikenali sebagai jalan kerbau kerana kerbau ini dijadikan sebagai kenderaan pembawa barangan sama seperti kereta lembu dan kuda ). Kampung Raja ini adalah sebuah pekan kecil yg terletak di persimpangan tidak seperti pekan2 sebelum ini yg letaknya di jalan lurus. Sekarang terdapat sebuah lagi jalan yg dibina dari Simpang Pulai, Ipoh untuk ke Cameron Highland yg mana akan sampai ke sini dahulu tidak seperti jalan dari Tapah yg akan sampai ke pekan Ringlet dahulu. Dari persimpangan Kampung Raja anda harus belok ke kiri jika mahu ke Ipoh, Perak dan belok ke kanan jika mahu ke Loging, Gua Musang seterusnya ke Kota Baharu, Kelantan.

Untuk pengetahuan pembaca, jalan yg menuju ke arah Gua Musang inilah yg merupakan tujuan kami datang kesini lakukan kerja2 pengukuran tanah. Di waktu ini ( 1989 ) jalan tersebut masih belum terbina di dalam daerah Cameron tetapi di sempadan Gua Musang jalannya telah ada cuma masih belum diturap dgn tar sahaja ( di sebelah sini banyak terdapat kerja pembalakan dan jalan yg baik adalah lebih diperlukan untuk mengeluarkan hasil balak dari hutan seterusnya ke kilang2 kayu di Gua Musang ). Tapak jalannya masih lagi berhutan tebal, berbukit bukit dan jajarannya ada yg melintasi kebun sayur, kebun bunga serta kebun teh. Jadi dapatkah anda bayangkan betapa sukarnya nanti pekerjaan yg akan kami lakukan sepanjang 9km jajaran cadangan pembinaan jalan tersebut.

Entri ini adalah sebagai pembukaan kepada banyak lagi cerita2 yg berlaku disebaliknya. Dan ini juga adalah merupakan satu cara aku menyampaikan akan kekagumanku akan keindahan dan kepersonaanku kepada alam sekitar serta budaya hidup yg terdapat di daerah tanah tinggi Cameron Highland. Walaupun begitu kekesalan tetap ada kerana atas nama pembanggunan dan kemajuan, alam sekitar menjadi mangsa. Ini terbukti apabila dapat dilhat pada purata suhu malam dan siang pada waktu dahulu dan sekarang. Pada waktu 80an dan awal 90an dahulu purata suhu adalah diantara 8° - 20° Celcius berbanding sekarang yg cuma diantara 10° - 24° Celcius. Rekod terendah yg dicatatkan adalah pada tahun 1978 iaitu 7.8° Celcius. Di entri yg akan datang akan aku ceritakan dgn lebih detail lagi mengapakah ini terjadi pada pemerhatianku disamping pengalaman2 peribadiku yg lainnya.  Sampai ketemu lagi...

Nota kaki :

Ucapan Al-Fatihah kepada Allahyarham Omar bin Shahidan, pemandu bas ekpress merangkap adik kpd adik angkat bapaku dan ucapan takziah kepada keluarga 27 org rakyat Thailand yg lainnya yg terlibat dlm kemalangan maut di Simpang Pulai dalam perjalanan menuruni Cameron Highland pada 21/12/2010 yg lalu.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

PERINGATAN :-

PEMBACA yang mahu menulis di ruang komen PERLU MENULIS nama ID atau menulis 'NAMA SAMARAN'. Sebarang ulasan dan pertanyaan dari 'TANPA NAMA' akan dihapuskan. Penggunaan bahasa perlulah yang penuh DAN berhemah. Penulisan dengan gaya BAHASA SMS yang tidak difahami AKAN DIHAPUSKAN

KLIK FOTO UNTUK MAKLUMAT PERKHIDMATAN KAMI

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...