Google+ expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

Jumaat, 18 Februari 2011

CAMERON HIGHLAND : KESEJUKAN YANG MEMBAKAR




November 1989 : Setelah sampai ke Kampung Raja, Balai Polis merupakan tempat pertama yg kami tuju kerana rumah yg kami sewa adalah milik seorang pegawai polis di situ. Agak lucu kerana sampai skrg aku tak tahu siapakah namanya yg sebenar. Dari hari pertama berjumpa, dia hanya memperkenalkan dirinya sebagai ‘Arab’ dan memberitahu bahawa dialah ‘syerif’ Kampung Raja ( pangkatnya hanyalah konstabel ) dan semua org disitu kenal dgnnya. Tapi jika menggunakan namanya yg sebenar, tak seorang pun yg kenal. Arab yg berupa ala hindustan dan berhidung tinggi bengkok sebelah ini berasal dari Tapah masih bujang dan dia juga akan tinggal bersama kami tapi dlm bilik yg berasingan.

Dibawanya kami pergi ke rumah yg letaknya hampir 1 km dari simpang Kg Raja menuju ke Blue Valley ( sempadan Kelantan ). Rumah tersebut terletak dlm satu kebun sayur, berdinding papan dan beratapkan zink. Di dlmnya terdapat dua bilik tidur, yg besar utk kami dan yg kecil adalah bilik Arab. Terdapat juga dapur walaupun menurut Arab dia tak pernah memasak dan juga peti sejuk yg tak pernah dibuka suisnya tetapi tetap juga sejuk. Yg menjadi kekuatiran kepada kami semua adalah air paipnya yg sejuk seperti ais walaupun ketika itu masih lagi tengahari dan cuaca diluar rumah cerah dgn cahaya matahari. Entah bagaimana pula keadaannya di waktu pagi dan malam. Mestilah lebih sejuk lagi dr skrg. Dipendekkan cerita, ada beberapa org dikalangan kami yg seminggu tak mandi pagi dan ada juga yg selama tinggal disitu tak pernah mandi tp hanya sekadar lap badan dgn kain basah saja. Waktu malam pula kami tidur beramai ramai secara rapat rapat bagi memanaskan badan. Walaupun begitu, sejuknya masih tetap terasa sehinggakan terpaksa memakai jaket dan stokin selain dari selimut. Yg bestnya, tidak susah melelapkan mata untuk tidur. Baring sekejap saja mata terus terpejam lena dek kerana sejuk dan sedar2 hari dah pun pagi.

Keesokan pagi kerja pun bermula dengan 1 team mencari batu sempadan untuk dibuat kerja traverse. Yg lainnya membuat chainage x-section setiap 25m sepanjang 2 kilometer pertama jajaran cadangan jalan baru tersebut kerana jajaran tersebut masih menggunakan jalan lama yg sedia ada. Pada 1 kilometer yg berikutnya jajaran cadangan jalan baru itu telah melencong pula ke atas bukit2 dan melalui kawasan semak dan hutan. Cuaca pagi itu amatlah sejuk sehinggakan kemeja western berlengan panjang yg dipakai bersama jaket pun masih lagi terasa sejuk. Jalan2 yg sempit dan berbelok belok sepanjang Kg Raja dan Blue Valley mulalah menjadi sibuk dgn jeep 4WD pekerja2 kebun. Jika ada 2 kenderaan yg bertembung berlawanan arah maka salah satunya terpaksa mengundur ke tepi yg agak lebar sedikit bagi memberi laluan kpd kenderaan yg satu lagi. Sesuatu yg menarik disini adalah mereka2 ini tak pernah bermasam muka atau bersikap keras kepala dalam merebut siapa yg harus berundur. Seperti telah menjadi satu budaya hidup mereka, memberi laluan dan mengucapkan terima kasih. Berbanding di bawah sini, andai kenderaan depan terlambat sedikit bergerak, maka yg dibelakang akan membunyikan ‘hon’ sebagai tanda protes. Dan yg tak berpuashati pulak akibat di’hon’ akan menunjukkan tanda lucah.

Pada waktu itu juga ada peraturan yg hanya membenarkan lori balak melalui jalan tersebut pada waktu malam sahaja iaitu bermula pada jam 9 mlm sehingga ke pukul 6 pagi. Perjalanan mereka pula seperti berkonvoi dan panjang seperti keretapi. Jikalau lori pertama melintas di hadapan kita maka tunggulah selepas setengah jam nnt barulah lori yg terakhir akan sampai. Pada siang hari pula tak ternampak sebuah pun lori2 balak ini. Tapi sekali sekala tu ada jugalah yg melanggar peraturan tapi bukannya secara berkonvoi.

Berbalik kpd pekerjaan yg kami lakukan, setelah habis ditanda jajaran yg berada di atas jalan lama maka kami pun mulai meredah hutan mendaki bukit utk ditanda pada bahagian yg berada di luar dari jalan lama yg berbaki 1 kilometer tersebut. Dengan menggunakan parang kami mulai merintis hutan2 ini seperti lorong yg muat sebuah kereta dgn ditunjuk arah oleh kerani ukur. Walaupun cuaca masih terasa sejuk, tapi akibat dari kerja merintis ni, badan pun mulai menjadi panas dan berpeluh. Setelah 2-3 jam merintis maka kami pun turun ke bawah semula utk rehat makan tengahari. Tugas membeli makanan dan minuman ini diserahkan kpd si driver ( kami memasak di rumah utk makan malam sahaja sarapan dan mkn tghari di kedai ). Sampai dibawah ditepi jalan lama, kami pun mencari tempat yg sesuai dan bermulalah acara rehat bebas. Dikatakan bebas kerana ada yg ambil kesempatan utk tidur dan ada juga yg berjalan jalan melihat kebun bunga dan sayur sambil mencuci mata mellihat pekerja2 wanita yg ada ( kebanyakannya adalah dari suku kaum asli dan keturunan india ). Apa nak buat, yg ada seramai 12 org ni pun semuanya lelaki.

Jaket dibuka kerana baju dah basah akibat peluh, mau tak berpeluh kerja merintis ni bukan kerja yg senang. Oh ya mungkin ada yg tak tahu apa itu merintis ni, maknanya menebas semak dan pokok2 utk dibuat lorong. Dah buka jaket barulah terasa sejuk sikit dan berangin. Si driver tadi pun dah balik semula dan benda pertama yg aku capai adalah milo ais ( minuman favaret aku dulu2 tp skrg tak lagi ). Alangkah leganya bila milo ais ni masuk ke dlm mulut dan tekak. Terpejam mata aku nikmatinya kerana terasa enak sgt2. Tapi lepas 5 minit kemudian aku pakai jaket balik pasal bila panas badan dah hilang tiba2 saja angin yg bertiup tu terasa sejuk sgt2 sampai ke tulang. Ini semua akibat dari minum milo ais lah.

Hari pertama bekerja disini dah nak hampir selesai dan kami pun sedikit sebanyak dah faham tentang bentuk mukabumi serta masalah2 yg ada di sekitar tempat kerja. Mungkin aku ni org baru dlm bidang ukurtanah tapi nampaknya kerani2 kami yg bertiga pun sama juga kerana ini adalah pengalaman pertama mereka membuat kerja di tanah tinggi Cameron. Dengan cuaca pagi yg dingin berkabus, cermin teodolite dan prism yg kami gunakan pun turut terjejas akibat berair pada permukaan. Dan pernah juga, dalam masa tak sampai 5 minit kami sampai ke tempat kerja, kabus tebal turun dan jarak pandangan dah jadi kurang dari 5 meter. Pada jarak lebih dari 5 meter, tak nampak apa2 pun kecuali putih sahaja. Mahu tak mahu terpaksalah tunggu sebentar sehingga kabus hilang dan kalau agak lama tak hilang2 juga, balik rumah atau ke kedai minum dahulu.

Dengan ketinggian purata Cameron Highland pada paras 1700 meter dari aras laut, cuaca memang sejuk tapi jangan sangka tiada panas matahari. Sebenarnya semakin tinggi kita berada semakin dekat kita dgn matahari. Walaupun dalam cuaca dingin, kulit badan yg terdedah pada panas matahari tetap bertukar warna keperangan atau kehitaman. Begitu juga dgn bulu2 roma, misai janggut dan rambut kita. Dan 4 perkara yg aku pasti kau org semua tak tahu adalah selepas lebih 4 hari kita berada di atas sana, hidung dan mulut kita akan mulai pecah2 kulitnya. Kentot kita pun akan menjadi busuk dan baunya sama saja bagi semua org walaupun kita berak setiap hari hahahahaha... Dan ular2 yg ada di tanah tinggi tak mempunyai bisa. Yg bestnya di atas sini tak ada nyamuk siang atau malam. Yg tak best pulak lalat ada di merata rata tak kira tempat dan masa. Kalau di kedai kopi kita tak tutupkan cawan minum kita tu, alamat adalah lalat yg menjunam masuk tumpang mandi. Dan disinilah org tempatan bakal tahu yg kita ni org luar yg baru datang kesini apabila kita komplen pada tokey kedai dan minta tukar air yg baru. Mungkin kalau di tanah rendah, lalat adalah jijik dan air yg dimasuki lalat ni maka kita tak akan minum lagi. Tapi berlainan dgn keadaan di tanah tinggi ni. Mereka semua dah jadi lali pada lalat kerana memang dah tak boleh nak dibuat apa2 lagi. Ini semua akibat dari penggunaan baja tahi ayam di kebun2 maka lalat2 ni membiak dalam kadar yg cukup banyak.

Ok lah aku bagi petua sikit bagaimana caranya nak atasi masalah lalat yg masuk ke dalam air minum kita. Mengikut kata org2 disini, segala kekotoran atau kuman bawaan dari lalat ni terdapat pada bahagian kakinya dan penawarnya pula ada pada bahagian sayapnya. Jadi yg perlu kita buat jika ada lalat yg terapung pada permukaan air minum kita adalah dengan merejam lalat tu masuk seluruh badannya ke dlm air tadi dan buangkannya. Selepas itu minuman tadi dah jadi neutral semula dan boleh diminum.

Sebenarnya company kami cuma dapat kontrak mengukur 3 kilometer sahaja dan baki sebanyak 6 kilometer lagi company lain yg buat. Tapi oleh kerana kami datang ke sini dgn 3 team jadi kerja kami pun siap dlm masa 1 bulan sementara company yg satu lagi tu datang hanya 1 team, cuma kerani dan driver sahaja, chainmannya pula diupah org tempatan. Maka kerjanya tak siap2 lagi walaupun dah hampir 2 bulan mereka disana. Jadi atas arahan dari bos kami, setelah kerja kami siap 2 team akan turun balik ke ibu pejabat di KL dan 1 team lagi di arahkan untuk membantu company yg satu lagi tu siapkan kerjanya atas dasar give and take iaitu kami tolong dia siapkan kerjanya dan dia akan ajar kerani ukur kami cara menggunakan alat total station dgn data recordernya. Dan team aku diarahkan utk terus tinggal disana. Rupanya inilah peluang utk aku mempelajari lebih byk selok belok kerja ukur tanah ni. Company aku pada masa ini masih menggunakan kaedah konvosional dalam kerja2 ukur dan melukis pelan maknanya masih menulis dalam buku kerjaluar dan melukis pelan diatas kertas tracing dengan secara manual ( pakai tangan lah tu ). Sedangkan company yg kami bantu pula menggunakan kaedah komputer. Dari mula kerja ukur lagi semua data ukur dimasukkan ke dlm alat yg dipanggil data recorder dan apabila balik ke rumah di download masuk ke dlm komputer. Lepas tu pula dgn sedikit kerja pemprosesan data ukur menggunakan software SDRmap maka segala data2 tadi akan dilukis secara automatik oleh komputer tadi pada skrin moniter komputer tersebut ( canggih wey time ni tak ada mana2 company jurukur berlesen pun yg pakai ).

Team kami yg berempat tu pula dikecilkan menjadi 3 org saja dan aku dipilih menjadi kompasman kpd kerani company tersebut. Kerja aku skrg bukan lagi merintis semak, memasang kaki tiga belakang atau buat station di depan tapi sebagai pembantu kerani ukur. Pada setiap kali berpindah station ukur, aku akan bawa alat ukur total station dan pasangkannya. Jadi dari sinilah aku terdedah dgn asas ilmu kerja ukur tanah iaitu set alat, set back bearing dan pelajari juga bagaimana memasukkan data ukur ke dalam data recorder. Susah juga buat freshie yg mcm aku ni apalagi sebelum ni aku tak pernah sentuh mana2 komputer pun seumur hidup. Team aku yg bertiga tadi ditugaskan membuat kerja traverse sepanjang 6 kilometer jajaran tersebut ( kebanyakannya merentasi kebun sayur, bunga dan juga kebun teh Blue Valley ) sementara team baru aku ni membuat kerja ukur topografi tanpa membuat lagi x-section setiap 25m spt yg kami buat sebelumnya. Utk pengetahuan kau org semua, nama kerani baru aku ni Ian Peter Soul ( bukan mat saleh tp keturunan india Malaysia yg tak tahu bercakap tamil ). Drivernya menjadi mandor di depan sementara chainmannya terdiri dari 2 org tempatan iaitu seorg budak kaum asli dan seorg lagi adalah keturunan india anak kpd pekerja kebun teh Blue Valley ( jeles aku tau ka pasal gaji aku time ni baru rm16 sedangkan budak asli dan india tu gajinya rm25 ).

Di pendekkan cerita ( dah panjang pun aku cerita ) kami berempat pindah tinggal di hotel di Brinchang dan masalah kesejukan air mandi pun selesai kerana disini ada kemudahan air panas ( pada masa ni air panas di hotel masih menggunakan gas jadi sebelum mandi kena hidupkan dulu api gas diluar bilik dan kena tunggu hampir 15 minit baru jadi panas ). Kami berempat tak lagi memasak melainkan makan di kedai setiap hari ( kami bayar sebanyak rm80 sebulan seorg utk 3 kali makan sehari di kedai yg terdekat dgn hotel ). Waktu kerja pula dah bertukar kalau dulu bermula dari pagi sampai jam 2 ptg saja tapi skrg mulai jam 7 pagi sampailah 7 mlm setiap hari tanpa ada cuti ( kata kerani baru tu sampai hujan batu baru boleh berhenti kerja ). Selepas seminggu kami buat mogok tak mahu bekerja kerana dah la dia tak bayar kami gaji ( gaji kami dibayar mcm biasa oleh company kami setiap bulan ), kerja pula tak ada hari cuti, keluar pada gelap pagi balik pula pada gelap malam setiap hari. Selepas itu barulah Peter tawarkan kami rm10 sehari seorg dan dibayar pada setiap hari sabtu tanpa pengetahuan bos kami. Sebulan kemudian kami ditawarkan pula rm1000 seminggu dgn syarat duit hotel kami sendiri yg bayar dan segala kerja yg tinggal kami sendiri yg buat dan habiskan. Jadi tamatlah sudah perkhidmatan budak asli dan india tu. Pada masa sama si Peter tadi tidak lagi menjadi kerani kami tapi cuma menghantar kami ke tempat kerja dan membawa pulang saja. Gaji kami pula dibayar setiap sabtu dgn pecahan 3 org chainman termasuk aku, seorg rm200 seminggu dan kerani aku mendapat rm400 ( dia juga kena bayar duit sewa hotel rm25 sehari ). Agak mewah la jadinya kerana selain dari mendapat duit mingguan dari Peter kami juga mendapat gaji dari company kami secara bulanan.

Dan di Cameron Highland jugalah aku mendapat pengalaman baru yg sebelum ini tak pernah aku dapat dan lakukan di tanah rendah. Akibat dari sifat kami yg masih muda remaja berdarah panas, mewah dgn wang ringgit dan kesejukkan tanah tinggi, aku mula belajar meminum arak pada malam hari. Aku masih ingat lagi kata2 yg keluar dari mulut Arab si syerif Kg. Raja “1 tak apa, 2 seri muka, 3 ingat2 lupa dan 4 lu sapa wa sapa”. Tapi sebenarnya kami bukannya pakai duit pun minum tiap malam, ada saja tokey2 kebun bunga dan sayur yg belanja kami dgn niat nak minta kami tak masukkan lot tanahnya dlm jajaran jalan baru tersebut ( kebanyakan lot kebun bunga dan sayur adalah bertaraf tanah TOL iaitu geran sementara jadi bukan milik sebenar tokey2 tersebut ). Dan kalau tak ada siapa2 yg nak belanja kami maka Arab akan cari jalan lain iaitu menahan lori2 balak yg langgar peraturan dan meminta wang dari tokeynya utk dilepaskan ataupun meminta kami pasang alat ukur di kebun2 yg secara betulnya tak termasuk dlm jajaran tersebut. Kami cuma diminta berlakon saja seperti kerja yg biasa kami lakukan dan selebihnya dia yg akan uruskan. Jahat betul la Arab ni tapi aku cukup hormat dgn dia. Otaknya betul2 ligat bergeliga dalam soal nak mencari duit belanja tapi sayang kesemuanya dihabiskan tanpa tersisa sedikit pun. Yg keduanya pula, aku berpeluang pergi ke majlis keramaian kaum asli di perkampungan mereka. Majlis ini lebih dikenali sebagai “sewang” dalam bahasa kaum asli. Biasanya diadakan kerana meraikan majlis2 kahwin atau kebesaran yg lain2. Sewang ni atau joget lambak diadakan dlm satu dewan pada sebelah malam. Tak ada pancaragam tapi cuma gunakan radio mini compo saja. Pada hari sewang ni maka banyaklah remaja2 kaum asli baik lelaki atau perempuan yg datang dan berhias diri cantik2. Yg si perempuannya berebut nak menjadi penari di dlm dewan tersebut tapi dihadkan kpd 4 org saja utk 3 buah lagu. Dan bagi lelaki pula terpaksa menunggu giliran dan dihadkan cuma 1 lagu saja seorg. Bukan setakat kaum asli saja yg hadir tapi semua kaum pun ada baik melayu, cina mahupun india. Jadi si pengerusi majlis akan gilirkan mengikut kaum supaya semua dapat ambil bahagian. Disinilah tempatnya kalau nak mencari jodoh bagi kaum asli dan bagi mereka yg berminat dgn kaum asli. Dan pada malam inilah juga segala aktiviti menjadi bebas dan pandai pandailah sendiri ( harap kau org semua faham maksud aku ). Selain itu kami sempat juga pergi ke disko di Strawberry Park. Banggunannya kalau dilihat hanyalah setingkat seperti club house tapi di bawah tanah ada 3 tingkat lagi iatu mengandungi kolam renang, gymnasium dan disko ( bayangkan kalau kolam renangnya di atas tanah, siapa nak mandi kalau airnya sentiasa sejuk mcm ais ). Dan pengalaman terakhir adalah menghantar ibu yg hendak beranak ke hospital pada malam hari. Bayangkanlah perjalanan hampir 20 kilometer dari Kg Raja ke Tanah Rata dgn gelap malam dan jalan yg berbelok belok. Dah tu si ibu tadi suruh kami bawa laju2 pula pasal dia dah terasa nak beranak.

Dan akhirnya setelah lebih 3 bulan kami berada di atas sana ( setelah kami dah terbiasa dgn cuaca kalau tak pakai jaket pun dah tak terasa sejuk lagi ) sebaik kami siapkan kesemua kerja2, kami diarahkan balik ke ibu pejabat KL oleh bos kami. Dan dgn berat hatinya kami pun tinggalkanlah segala pengalaman dan kenangan yg ada di sana dgn van C20 kami dipenuhi oleh bunga2 dan sayur2 pemberian org2 sana. Aku membawa pulang bunga kobis seberat 5 kilogram yg membuatkan emak aku terkejut kerana tak pernah dilihatnya sebesar itu sebelum ni. Apa lagi ya...oh teh Cameron, mungkin anda dah biasa minum teh Boh ( ada ditanam di sini ) tapi tahukah anda ada 3 jenis lagi teh cameron iaitu Bharat Tea, Cameronian dan Blue Valley tak dijual di tanah rendah Malaysia tapi kesemuanya di ekspot ke luar negara. Anda dapat membelinya hanya di Cameron Highland sahaja. Kalau anda naik ke sini cubalah beli.

Nota kaki :
Terima kasih yg tak terhingga aku ucapkan kepada Ian Peter Soul atas segala ilmu2 ukurtanah berkomputer yg diberikan secara percuma kepadaku. Arab si syerif Kg. Raja, kau tetap dalam ingatan kami semua sampai skrg dan sampai akhir hayat kami, percayalah. Kepada rakan2 yg aku kenali di sana terutamanya Gie ( Fauzi ) dan aweknya yg aku dah lupa nama ( tahun 1989 & 1990 bekerja di hotel Parkland, Brinchang ), aku teringin sgt nak jumpa kamu semula. Kepada Syam dan adik2 perempuannya di Warung Sudi Mampir Kg. Raja ~ terima kasih atas layanan anda semua. Akhirnya buat 4 gadis anak mami yg bersaudara ( buka kedai makan di Tanah Rata dan skrg aku percaya masing2 dah kahwin dan beranak pinak ) bila aku teringat Cameron Highland aku mesti teringat pada kalian semua.

1 ulasan:

  1. Salam Bro, ada contact no sape2 yg boleh bg rmh sewa bulanan x area kg raja? Kalau ada tlg share ye bro. Thanks a lot.

    BalasPadam

PERINGATAN :-

PEMBACA yang mahu menulis di ruang komen PERLU MENULIS nama ID atau menulis 'NAMA SAMARAN'. Sebarang ulasan dan pertanyaan dari 'TANPA NAMA' akan dihapuskan. Penggunaan bahasa perlulah yang penuh DAN berhemah. Penulisan dengan gaya BAHASA SMS yang tidak difahami AKAN DIHAPUSKAN

KLIK FOTO UNTUK MAKLUMAT PERKHIDMATAN KAMI

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...