Google+ expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

Isnin, 28 Mac 2011

ANTARA SRI JAYA, SUBANG PARADE DAN SUBANG JAYA





Mac 1990 : Setelah aku balik semula ke Butterworth daripada projek ukur Cameron Highland aku dipanggil oleh secretary pejabat cawangan kami yang di Taman Selat supaya melaporkan diri ke pejabat. Heran aku kerana selama ini tak pernah pula aku disuruh kesana kecualilah pada hari gaji. Entah apa pulak ceritanya kali ini aku pun tak tahu kerana si awek yang comel tu pun tak nak ceritakan hal sebenar kepada aku.

Keesokan paginya sebelum pejabat dibuka aku dah pun sampai. Betul lah kata orang “penantian itu satu penyiksaan” bila aku terpaksa menunggu hampir sejam sebelum ada yang datang membuka pintu dan membenarkan aku masuk. Mungkin salah aku juga kerana tak ambil tahu waktu pejabat yang sangkaku dibuka pada jam 8 pagi tapi rupanya 9 pagi. Dari sini barulah aku tahu rupanya waktu bekerja di site dan di pejabat adalah tak sama. Kalau bagi pekerja luar waktu bekerja adalah bermula dari 8 pagi hingga 5 ptg ( kami biasanya mula lebih awal seawal 7 pagi bagi mengelakkan sinar matahari yang panas dan pulang juga lebih awal atas faktor yang sama ) waktu pejabat pula adalah bermula dari jam 9 pagi hingga 5 ptg dengan waktu rehat yang tetap selama sejam dari pukul 12 tghari hingga 1 ptg. Pada hari Sabtu pula mereka hanya bekerja setengah hari sehingga pukul 1 saja. Bukan itu saja yang berlainan tapi cuti umum juga tak sama. Kami pekerja luar diberikan 10 hari ‘public holiday’ sedangkan pekerja pejabat sehingga 17 hari mengikut cuti persekutuan dan juga cuti umum negeri. Amatlah tak adil sama sekali “tak aci” kata orang utara.. kehkehkeh..

Setelah semua pekerja pejabat dah sampai aku pun mula bertanya si secretary comel tu apakah tujuannya aku dipanggil ke pejabat. Bukan dia saja yang comel tapi kesemua 5 org awek yang ada disitu iaitu 3 melayu dan 2 cina pun comel2 belaka. Terpesona dan jadi termalu pula aku ni pasal tak ada lelaki lain dalam pejabat waktu tu kecuali aku. Dahsyat juga bos aku ni, pandai dia cari pekerja sudah lah comel muda2 lagi pulak tu. “Awak Mohd xxxxx kan yang kelmarin saya minta Anuar pesan suruh datang ke pejabat? “ “Ya.. saya lah tu. Apahal panggil saya” jawap aku. Anuar tu kerani ukur akulah dan dia yang beritahu aku suruh datang ke pejabat pasal rumah aku tak ada telefon. Handfon lagilah tak ada waktu ni kalau yang ada pun cuma tokey2 besar saja yang pakai pasal waktu ni yang ada cuma satu line saja iaitu 011 ATUR iaitu telefon satelit yang harganya beribu ribu dan saiznya mak datuk punyalah besar dengan baterinya saja dah sebesar 2 laptop dikembarkan. Tapi yang bagus tentang telefon ATUR ni adalah coveragenya, dimana mana saja baik di bandar, di pendalaman atau dalam hutan sekalipun linenya tetap ada dan boleh juga dipasang di dalam kereta.

Rupanya bila aku dah perkenalkan diri dia masih juga tak ceritakan pada aku apa tujuan aku dipanggil kesana. Yang disuruhnya, duduk dan tunggu kerana dia sendiri pun tak tahu dan katanya aku disuruh oleh bos kami datang ke pejabat. Heran lagi sekali pasal bila aku tanya mana bos katanya ada di pejabat HQ di Kuala Lumpur ( KL ). Jadi apa gunanya aku datang sini kalau bos tak ada. “Tunggulah, bos minta saya telefon dia kalau awak dah sampai. Sabar sikit no.. tadi saya dah call tp dia engage”.  Tak lama lepas tu telefon pun berbunyi dan memang betul itu adalah call dari bos kami. Lalu aku diminta oleh awek comel tu supaya bercakap sendiri dengan bos di telefon. Skrg barulah aku tahu dan faham tujuan aku dipanggil ke pejabat.
Bos aku yang ada di HQ KL tu minta supaya aku pergi kesana selama seminggu dan mengarahkan awek comel tadi memberikan aku duit ‘petty cash’ sebanyak RM 50 ( waktu ni tak pakai lagi tanda RM = Ringgit Malaysia, yang digunapakai adalah tanda $ dan sebutannya adalah ringgit ) serta berikan alamat HQ dan tip bagaimana aku boleh sampai ke sana bermula dari Butterworth lagi. Dah selesai bercakap dengan bos aku ( ini adalah kali pertama aku bercakap dengan bos semenjak aku bekerja ) dan selesai penerangan dari awek tadi maka aku pun pergilah ke station bas untuk membeli tiket ke KL dengan senyuman yang tak boleh nak berhenti di muka. Senyum aku ada 3 hal sebenarnya, pertamanya kerana aku asyik teringat muka awek2 pejabat yang comel dan lawa yang kesemuanya ‘bye bye dan senyum2’ kat aku waktu aku nak keluar dari pejabat tadi ( jgn tak tahu, aku ni dikira hensem jugalah time dulu2 ). Ke 2, pasal ini adalah kali pertama aku bercakap 1 by 1 dgn bos aku dan ke 3 pasal aku nak ke KL. Ini adalah kali pertama aku akan ke KL seorang diri tanpa ditemani keluarga atau kawan2. Bila tiket bas dah dibeli aku pun balik ke rumah dan ceritakan pada kedua orangtua aku apa yang aku dah buat dan nak buat malam nanti.

Orangtua aku tak ada halangan apa2 jadi malam itu maka berangkatlah aku ke KL dengan bas MARA EKSPRES ( nama lama bagi perkhidmatan bas ekspres MARA Liner ). Sepanjang perjalanan hampir 8 jam dari jam 10 mlm hingga 6 pagi tersebut aku tak rasa mengantok walau sedikit pun. 8 jam tu pasal waktu ni tak ada lagi highway utara – selatan PLUS dan masih melalui jalan2 lama dari satu bandar ke satu bandar yang lain termasuklah berhenti di Ipoh dan singgah makan di Taiping & Tanjung Malim. Sekarang ni lainlah dengan teknologi bas yang canggih, highway luas sepanjang perjalanan dan dengan driver yang seperti memandu kereta Formula 1, dalam masa 4 jam saja dah boleh sampai perjalanan dari Butterworth ke KL. Dan kalau 8 jam maka dah boleh berpatah balik ke Butterworth semula atau sampai pula ke Johor Baru.

Sampai saja ke tol jalan Kuching ( tol 50 sen ni sekarang dah tak ada lagi setelah tempoh konsesi tamat pada 8/01/2003 ) driver bas telah memainkan lagu popular dari kumpulan Alleycats iaitu “Senyumlah Kuala Lumpur” dan aku jadi tersenyum kerana kami dah hampir sampai ke destinasi. “Kuala Lumpur.. senyumanmu di pagi ini.. sungguh bererti kerana cinta bersemi lagi.. selepas kemarau panjang”. Sampai sekarang aku masih ingat lagi lagu ni dan peristiwa bersejarah pertama kalinya aku berjalan jauh ke KL seorang diri.

Sampai saja ke station bas Puduraya, perkara pertama yang aku buat adalah makan sarapan kerana aku dah lapar sangat. Walaupun 2 kali bas berhenti rehat malam tadi tapi aku tak berselera nak makan kerana aku sememangnya jarang makan tengah malam. Kadang2 tu dalam bulan puasa, waktu bersahur pun aku tak lalu makan cuma sekadar bangun dan minum air saja. Selesai sarapan aku bertanya pada tuan kedai macamana aku nak ke bas stand Klang untuk ambil bas ke Subang Jaya. Dia pun menunjuk arah dan katanya tak jauh cuma perlu berjalan kaki dalam masa 10 minit saja. Apalagi aku pun berterima kasih dan berjalan mengikut arah yang diberitahu kepada aku. Rupanya station bas Klang ni bukanlah di Klang tapi di KL juga dan berhampiran dengan Pasar Seni ( dulunya dikenali sebagai Central Market sewaktu masih lagi berfungsi sebagai pasar basah menjual keperluan dapur setiap hari ) dan dekat juga dengan komplek Dayabumi iaitu bangunan tertinggi di KL pada masa tersebut sebelum adanya menara berkembar KLCC.

Aku mengeluarkan nota yang ditulis awek comel di pejabat kelmarin dan ditulis disitu aku kena naik bas Sri Jaya yang nombornya aku dah lupa dan beritahu pada konduktornya yang aku nak ke pasar SS15 Subang Jaya. Pada waktu ini semua bas henti2 dimana2 bandar dalam Malaysia masih ada konduktor bas yang menjual tiket di dalam bas termasuklah bas2 mini yang banyak di KL ini. Sekarang ni dah tak ada lagi jawatan konduktor bas kat Malaysia pasal semua bas pun dah pakai mesin duit pada tangga naik ataupun mesin ‘Touch n Go’ bagi yang gemar kepada kepantasan dan tak payah nak bawa duit syiling banyak untuk dimasukkan ke dalam mesin ( iklan percuma ni.. hehehe ).

Tip berikut yang tertulis pada nota tu adalah kalau dah sampai ke Subang Parade dan melepasi masjid hendaklah aku memetik loceng dan turun. Macamana rupanya Subang Parade tu pun aku tak tahu tapi nama tu memang cukup terkenal kerana ini adalah komplek membeli belah yang tercanggih dan terbesar di Malaysia pada waktu tersebut dan baru dirasmikan pembukaannya oleh Sultan Selangor pada Ogos, 1988. Iklan mengenai Subang Parade ni sentiasa ada di kaca tv setiap hari. Tapi perlulah di ketahui pada masa ni tak banyak saluran yang ada di Malaysia apalagi Astro memang tak ada pun. Yang ada hanyalah sekadar TV1 dan TV2 oleh RTM ( Radio & Telivisyen Malaysia ~ kepunyaan kerajaan ) dan TV3 sahaja iaitu saluran tv swasta yang pertama di Malaysia yang mula bersiaran pada tahun 1983.

Sampai saja di tepi satu komplek yang cukup besar dan tercantik pernah aku lihat maka si konduktor tadi pun menjeritlah “subang parade.. subang parade” maka tahulah aku inilah subang parade yang tertulis di nota tersebut dan maknanya aku dah hampir nak sampai. Aku pun perhatikan dimanakah letaknya masjid iaitu tip aku yang seterusnya. Setelah ramai orang yang turun dan naik maka bergerak lagi bas Sri Jaya tersebut dan pada simpang traffic light yang di depan dibelok ke kiri dan kelihatanlah masjid jamek Subang Jaya berdiri megah di sebelah kiri jalan. Di belok lagi ke kiri dan pada kali ini si konduktor menjerit pula “ss15.. ss15”. Aku pun jadi terkejut kerana SS15 dah sampai tapi mana pulak pasarnya. Mahu tak mahu aku pun turun dari bas tersebut dan keluarkan nota aku sekali lagi. Di tulis lagi pada nota itu, setelah turun dari bas hendaklah aku telefon ke HQ dengan nombor yang dicatit disitu dan bertanyakan arah kalau aku tak tahu nak mencari pejabat itu dengan sendirinya. Memanglah alamat dah ada tapi masalahnya banyak sangat lorong2 sehala di situ dan semua pun menggunakan nombor bukannya nama jalan seperti biasa pada alamat di tempat2 lain. Adohhh.. lebih baik aku telefon sajalah daripada aku tersesat dan buang masa.

Akhirnya terdengarlah satu suara amoy cina yang tak begitu fasih berbahasa Malaysia di lubang suara telefon awam tersebut setelah aku dail dan ucapkan hello. “Hello.. lu mau cali siape..?”. “Saya Mohd xxxxx mau cakap dengan Steven Soon”. “Ooo.. lu ada mane.. sula sampai ke.. Steven talak sikalang”. “Iyala saya baru turun bas tapi tak tahu mau cari jalan pergi ofis”. “Sinang saja lo.. lu mali sini dekat jalan ss15/4b talak pun lu cali itu lestolan XXX ( hahaha aku dah tak ingat namanya ) ada sana tepi sekali lo”. “ok saya try cari tapi kalau tak jumpa saya call awak lagi” “lu nama apa..?” aku jadi terikut dengan slang cinanya yang tak fasih tu. “wa Annie Tan.. sikalang lu mali ar wa tunggu lu di bawah tangga ok..”.”ok.. terima kasih”.

Maka setelah tercangak cangak mencari restoran tersebut maka berjumpalah aku dengan papantanda jalan menuju ke pejabat tersebut. Dan memang betul ada seorang amoy cina yang kelihatannya lebih muda dari aku tapi taklah secomel awek2 yang ada di pejabat cawangan Butterworth. Jadi tersenyum lagi bila aku teringat senyuman awek2 tu waktu aku nak keluar dari ofis kelmarin. Disapanya aku dan dihulurkan tangan buat ber’shakehand’ dengan aku. Kami pun naik ke atas dan sampailah aku ke destinasi tujuan tanpa sebarang masalah. Tapi nasib aku masih lagi malang kerana bos aku tak ada di pejabat dan aku hanya dapat bercakap melalui telefon saja dengan dia. Di suruhnya aku berehat dahulu dan katanya ada satu bilik dibelakang yang kosong untuk aku. Katanya lagi mungkin dia akan sampai agak lewat petang, malam atau esok pagi tak tentu lagi. Selepas itu Annie pun berikan aku kunci bilik tersebut dan dalam bilik itu dah tersedia satu katil bujang dan juga dilengkapi dengan aircond. Waduh waduh waduh.. macam dia tahu pula yang aku ni letih dan mengantuk akibat tak tidur dari malam tadi.

Annie.. saya mahu tidur sekejap.. nanti tengahari awak tolong kejutkan ya..” aku berpesan pada Annie dan dia pun membuka aircond bagi menyejukkan bilik tersebut. Setelah itu aku pun tak sedar, samada terlena atau pengsan aku pun tak tahu..hehehe.
Sejuk sangat bilik tu, sedar2 Annie datang kejutkan aku pukul 4.30 ptg katanya dia dah bersiap nak balik jam 5 nanti. Aku bangun membasuh muka di tandas dan ke depan ke arah pejabat. Aku lihat Annie masih menaip sesuatu di komputernya dan aku hanya tercengang saja kerana ini adalah pertama kali aku melihat komputer di depan mata. Oh ya.. pada waktu ini kebanyakan komputer di dunia memakai sistem operasi yang masih berlandas kepada MS-DOS dimana setiap arahan perlu ditaip secara manual dan bukannya diklik pakai mouse. Seingat aku OS windows yang pertama adalah dikeluarkan pada November 1985 dengan nama Windows 1.0 tapi versi yang paling berjaya menarik perhatian dan menjadi bualan adalah yang dilancarkan pada Ogos 1995 iaitu Windows 95..

Oklah setakat ini dahulu cerita ku pada kali ini. Di entri yg akan datang barulah aku akan ceritakan tentang untuk apa dan apa sebabnya aku diminta datang ke pejabat HQ KL oleh bos aku. Terima kasih.


Nota kaki :

Annie Tan adalah orang yang bertanggungjawap mengajar aku penggunaan komputer dari zaman MS-DOS lagi dan juga asas2 program AutoCAD bagi melukis pelan secara berkomputer. Perkhidmatan bas Sri Jaya dan bas mini tiada lagi dan digantikan dengan konsortium Intrakota dan kemudian ditukar lagi menjadi perkhidmatan RapidKL apabila diambilalih oleh Syarikat Prasarana Negara Bhd ( milik kerajaan ). Bas ekspres MARA masih wujud hingga sekarang tapi bukan lagi sebagai badan berkanun setelah perkhidmatan bas MARA diswastakan oleh pentadbiran MARA bagi mengelak kerugian kos pengendalian ke atas MARA. Operation System komputer pada masa kini lebih canggih dan mesra pengguna sehinggakan kanak2 yang tak tahu membaca pun boleh menggunakan komputer tanpa masalah. Sistem windows yang terkini adalah Windows 7 keluaran Microsoft dan selain itu terdapat juga sistem lain seperti MAC dan juga LINUX. Apa2 pun pasaran adalah dikuasai oleh komputer yang bersistemkan Windows dan menjadikan pemilik Microsoft iaitu Bill Gates sebagai orang yang terkaya di dunia selama bertahun tahun lamanya. Subang Jaya bermula pada tahun 1997 telah mempunyai pentadbiran Majlis Perbandarannya yang sendiri tetapi tetap masih di dalam pentadbiran daerah Petaling, Selangor.

KLIK FOTO UNTUK MAKLUMAT PERKHIDMATAN KAMI

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...