Google+ expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

Isnin, 20 Oktober 2014

CARA MEMBUAT LEVELING DALAM PROJEK MEMBINA BANGUNAN





Asas membuat leveling menggunakan alat dumpy level adalah dengan membaca ketinggian setaf pada TBM dan kemudiannya membaca pula ketinggian setaf pada ‘Change Point’ ( CP ).

Cara membuat leveling adalah seperti yang ditunjukkan pada gambarajah di atas. Pertama sekali jurukur perlu memasang alat dumpy level pada kedudukan di tengah-tengah di antara TBM dan juga CP1. Jikalau keadaan mukabumi adalah berbukit tidak rata pastikan bahawa tempat untuk memasang alat level itu boleh nampak kedua-dua point TBM dan juga CP1 tersebut.


Diberikan contoh ketinggian RL TBM adalah : 5.250m dan bacaan ketinggian setaf pula adalah 3.550m. Setelah itu alat level dipusing dan dibacakan pula ketinggian setaf pada CP1 iaitu 0.655m.


Cara mengira ketinggian CP1 adalah seperti berikut


RL CP1 = ( RL TBM + tinggi setaf TBM ) – tinggi setaf CP1
RL CP1 = ( 5.250m + 3.550m ) – 0.655m
RL CP1 = 8.800m – 0.655m

RL CP1 = 8.145m






Cara membuat leveling dari TBM ke tingkat atas

Buatkan CP1 berdekatan dengan tepi bangunan tersebut. Bacakan ketinggian setaf TBM kemudian bacakan pula ketinggian setaf CP1. Pindahkan alat level ke tingkat atas dan bacakan ketinggian setaf CP1 yang telah dipanjangkan sehingga alat level boleh membaca ketinggiannya. Kemudian buatkan pula CP2 di atas lantai tingkat tersebut dan bacakan ketinggiannya.




Setelah dibuat CP2 pada lantai tingkat tersebut, untuk meneruskan lagi kerja leveling ke tingkat lebih atas jurukur perlulah membuat leveling menerusi tangga bangunan itu. Cara-caranya adalah seperti di dalam gambarajah di atas. Tetapi jika bangunan itu masih belum dibuat tangga maka kerja membuat leveling tidaklah boleh dibuat menerusi tangga bangunan itu.




Oleh kerana lantai bangunan itu adalah sama jaraknya maka pada bahagian tepi lantai tingkat atas bangunan tersebut perlulah dipasang dengan kayu yang dipaku atau bagi lantai yang masih belum dikonkrit lagi perlulah di ikat dengan dawai dengan kuat supaya kayu itu kukuh tidak bergoyang dan tetap disitu tidak bergerak apabila meletakkan setaf di atasnya.


Kayu itu perlulah terkeluar sedikit dari lantai bangunan tersebut dan kedudukan bagi CP1 adalah di atas kayu pada bahagian yang berada di luar dari lantai tersebut. Gunakan paku untuk menanda CP1 tersebut atau boleh juga sekadar dicatkan sahaja pada bahagian tempat meletakkan setaf.Jikalau lantai tingkat atas masih juga tidak mempunyai tangga, lakukan yang sama apabila hendak membuat leveling ke tingkat yang lebih atas. Jurukur perlu memasang alat pada tingkat atas kemudian untuk bacaan back sight setaf di tingkat bawah perlulah dipanjangkan sehingga alat level dapat membuat bacaan ketinggiannya. Pasangkan kayu di lantai atas tersebut seperti di tingkat bawah tadi dan bacakan pula ketinggiannya.


Nota kaki :


Oleh kerana ada banyak yang bertanya mengenai cara membuat leveling ke tingkat yang lebih atas dalam kerja ukur bangunan, maka aku tuliskan entri ini yang merupakan salah satu bab yang terdapat dalam E-Book : Ukur Kejuruteraan Setting Out Bangunan


Jadi kepada yang telah bertanya moga anda faham cara caranya dan jika tak faham jugak maka aku pun dah tak tahu dah nak terangkan macamana lagi....

Terima kasih kerana sudi menjengah ke blog aku...
SHARING IS CARING

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

PERINGATAN :-

PEMBACA yang mahu menulis di ruang komen PERLU MENULIS nama ID atau menulis 'NAMA SAMARAN'. Sebarang ulasan dan pertanyaan dari 'TANPA NAMA' akan dihapuskan. Penggunaan bahasa perlulah yang penuh DAN berhemah. Penulisan dengan gaya BAHASA SMS yang tidak difahami AKAN DIHAPUSKAN

KLIK FOTO UNTUK MAKLUMAT PERKHIDMATAN KAMI

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...